Revisiting childhood memories

Saya menemukan puluhan notes yang saya tulis dari kecil hingga sekarang di rumah yang dulu keluarga saya tempati. Ada satu buku khusus. Buku harian pertama yang saya tulis saat kelas 5 SD hingga 1 SMP. Hari ini saya membaca habis buku harian yang saya tulis 19 tahun lalu. Buku yang menjadi bukti sejarah. Hal-hal yang terjadi di masa lampau yang ikut serta membentuk diri saya yang sekarang. Entahlah rasanya ingin saya tulis kembali disini. Diri saya yang berumur 10 tahun, dan bagaimana anak kecil itu melihat dunianya dulu. So here we go.

Atlet sekolah

Ibu menyekolahkan saya di SD Al-Irsyad, sebuah SD islam di kota kami. Mata pelajarannya ada lebih banyak pelajaran tentang islam daripada yang general. Di sana saya punya banyak teman. Salah satunya Hanum yang sampai sekarang masih setia mondar-mandir di hidup saya.

Saya sering menceritakan keseharian saya di buku ini. Kebanyakan cerita tentang telat masuk kelas dan dimarahin guru. Kegiatan-kegiatan yang sering saya ikuti. Waktu SD saya aktif di kegiatan olahraga. Bahkan sering mewakili sekolah untuk lomba ini itu. Ketika anak yang lain belajar di kelas biasanya saya keluar jam 9 pagi untuk latihan voli bareng anak sekolah lainnya di alun-alun untuk kejuaraan di Kabupaten. Belajar di kelas dari jam 7-3 sore (yes benar sekolah kami memiliki jam belajar yang lebih panjang dari sekolah biasa, karena harus solat dzuhur di sekolah dan belajar ngaji setiap hari, hafalan juz amma hingga Al-Quran) nggak menarik minat saya. Karena itu saya berusaha unggul di mata pelajaran olahraga biar jadi tim atletnya sekolah. Karena kalau jadi atlet pasti sibuk latihan di lapangan dan bolos pelajaran. Hore. Semua ekskul olahraga di daftarin, dari basket sampai taekwondo. Biar nggak belajar di kelas saya harus jadi atlet. Dan misi saya berhasil, saya jarang masuk kelas dan lebih sering latihan atau ikut lomba.

Menurut buku harian itu, teman dekat saya adalah Iza dan Rizky yang sekarang juga masih suka ketemu kadang-kadang. Kami tomboy dan pecicilan bukan main. Hobinya main sepeda di komplek rumah Iza. Kalau istirahat anak perempuan lain ke kantin, kami ambil bola basket dan main di lapangan. Iza ini juga salah satu atlet di sekolah. Kalo latihan voli di alun-alun saya berangkat bareng iza boncengan naik sepeda. Dikasih duit jajan sama guru olahraga juga biasanya kalau mau latihan. Nak nan. Prestasi yang saya raih di bidang olahraga adalah Juara 1 Lomba Tolak Peluru satu kecamatan. Tapi karena prestasi ini saya jadi sering dikirim untuk lomba-lomba tingkat Kabupaten.

Hobby dimarahin guru

Karena lumayan sering absen karena latihan saya jadi sering nggak ikut pelajaran dan nggak ngerjain PR. Sering dihukum di pojokan kalau nggak bisa jawab pertanyaan guru bahasa Arab yang killer. Dulu bahkan saya sering dipukul dan dicubit oleh salah satu ustadzah. Pernah suatu hari saya dilempar penghapus dari depan kelas ke arah saya yang untung nggak kena oleh ustad yang namanya Sismanan karena ketahuan ngobrol. Atau dilempar pakai meja ngaji kecil ngaji karena ketahuan ngerjain PR di pelajaran Tahfiz. Kalo jaman sekarang udah viral mungkin hal-hal seperti ini dan dilaporkan ke KPAI. Jaman dulu cerita ke ortu aja engga karena saking seringnya. Tapi saya sempet laporin ustad sismanan ke almarhum nenek saya karena dia tetangganya. Tentu saja Nenek saya langsung mendatangi rumahnya buat marah-marah. “Emang harus dilempar penghapus papan tulis penuh debu kapur itu ke cucu saya, ngomong aja pake mulut ga bisa ya?” mungkin itu yang dia bilang ke guru saya waktu itu. Karena seinget saya si Ustad jadi nggak galak lagi sama saya abis didatengin nenek saya yang beberapa hari setelah itu meninggal.

Naksir anak sekolahan lain

Ada sebuah cerita yang bikin saya ngakak bacanya sekarang. Umur 10 tahun saya udah bisa naksir sama anak sekolahan sebelah. Ceritanya temen deket saya si Fajar, yang sering main ke rumah bareng ortunya yang kerjanya bareng Bapak, ngenalin temen les renangnya namanya Eka. Eka ini pinter banget dan mukanya menurut pengakuan anak SD yang taunya orang paling ganteng sedunia cuma Daniel Radcliffe. Eka itu mirip babang Daniel karena pake kacamata dan rambutnya mohawk. Lalu si Eka ngirim surat minta kenalan lewat Fajar. Dari situ cerita diary saya isinya muja-muja si titisan Daniel mulu padahal ketemu aja nggak berani ngomong. Ketemu di try out SMP aja malah ngumpet. Pada akhirnya nggak jadian juga karena nggak ngerti apa-apa juga anak SD. Ya gitu aja cerita tentang Eka yang akhirnya masuk SMP 3 yang letaknya di sebelah SMP saya tapi tetep kagak ada upaya. Intinya Eka adalah orang pertama yang saya taksir. At least saya tahu tipe saya dari dulu yang gitu, kiyis kiyis dan anak pinter rajin belajar dan pintar berenang.

Ada satu lagi ni, sebut saja dia Jordan. Ketua kelas waktu SD. Sama kayak Eka ni anak paling pinter sekelas cuma agak gemuk. Naksir berat. Buku harian isinya penuh dengan muji-muji betapa geniusnya ini anak. Walaupun saya senengnya olahraga entah kenapa kalo naksir pasti naksir orang yang suka belajar. Sampe semua orang dicemburuin yaelah nggak santai banget. Tapi nggak jadi juga karena ni anak akhirnya naksir sama ukhti yang rajin beribadah dan belajar. Ukhti yang akhirnya sekarang jadi temen baik saya dan jadi dokter di Semarang ini.

Sudah mengenal kata-kata kasar sejak usia dini

Waktu SD ada sepupu saya yang tinggal di luar kota yang tinggal di rumah di kamar Mamas (kakak laki-laki saya). Menurut tulisan yang saya tulis di diary ini dulu saya kesel banget sama si Mas sepupu ini. Karena mungkin menurut anak SD jaman itu dia telah merebut banyak teritori di rumah saya dan nggak ramah ke temen-temen Mamas yang sering main PS di ruang tamu. Yang saya kaget ketika saya baca lagi buku ini, ada banyak umpatan-umpatan kasar yang entah darimana datangnya. Apakah saya kebanyakan nonton film “Benci-benci tapi rindu?” yang kayaknya nggak bisa dilewatin jaman itu. Ceritanya juga udah lupa. Tapi entahlah.

Penggila Band Westlife dan Simple Plan

Saya memberi nama buku harian saya Angky McFadden. Siapakah McFadden, yap benar itu nama Bryan McFadden. Salah satu anggota Westlife yang saya gilai. Serius segitunya sampe waktu Bryan keluar dari Westlife ni buku isinya kesedihan semua. Kek dunia luluh lantah karena Om Bryan nggak nyanyi lagi bareng Om Shane.

Aku tak mengerti kenapa kamu tega keluar dari Westlife Bryan, apakah kamu tidak menghargai fans-fansmu.

Kata saya di diary itu.

Seperti itu kira-kira level ke alayan saya ketika Bryan pensiun dari Westlife. Begitu membahana, begitu emosional. Tapi dari kesenangan ini juga saya jadi senang belajar Bahasa Inggris.

Simple Plan nanti saya ceritain ya

Merasa kalau Mamas lebih disayang sama Ibu

Ada tulisan surat yang saya tulis untuk Ibu di diary ini. Mempertanyakan kenapa Ibu lebih sayang sama Mamas. Mamas yang sering dibela dan dibanggakan di depan saudara. Mamas yang memang lebih pinter urusan pelajaran dari pada saya. Walaupun saya cukup membanggakan di bidang olahraga dan bawa piala ke rumah tetep aja kurang rasanya. Ya gitu curhatan anak SD yang sudah mulai sensitip.

Ibu dulu sering marah

Ada sebuah tulisan yang menceritakan kalau Ibu dulu sering marah. Kalau saya melakukan hal kecil kadang bilang ‘gitu aja nggak bisa’ ‘gitu aja jatuh’ membuat hati gadis kecil ini potek-potek. Sampe saya takut karena pernah numpahin susu ke kasur di depan TV. Ada juga berbagai macam protes tulisan bahwa Ibu sering pergi ke Jakarta dan Bandung bareng sepupu atau Pak Dhe. Alasannya buat beli baju untuk dijual lagi di Purwokerto. Ternyata dulu saya sedikit so sad karena sering ditinggal-tinggal. Banyak kejadian-kejadian kecil yang bikin ortu saya berantem. Kalau dilihat sekarang kejadian itu terjadi karena Bapak dan Ibu saya ini dua manusia yang berbeza. Bapak saya ini orangnya segala macam aktipitas harus direncanakan, bahkan mau makan di luar juga harus di plan dulu. Kalau Ibu lebih suka apa apa yang spontan. Makannya jadwal kadang kacau balau. Ultah tante aja ribut salah jadwal. Hal ini yang sering bikin ribut jaman itu. Dan saya yang masih kecil itu sudah bisa menceritakan dengan detail gimana nggak enaknya kalau mereka mulai berantem di luar kamar.

But looking back now, I do understand why Mom was acting that way. She was obviously in a lot of stress and pressure that time. Just regret some uncontrollable situations that made both me and my brother were extremely sad and lonely that time.

Makanya abis itu ganti jadi ngefans sama Simple Plan karena merasa liriknya relate sama idup saya.

Yaudah segitu aja cerita buku harian pertama saya. Nanti kalau baca buku harian selanjutnya pengin saya tulis juga. Sambil observasi masa kecil saya yang sedikit banyak membentuk sikap saya sekarang ini.

Kalau kalian punya nggak si buku harian yang masih ada sampe sekarang, yang bingung ini enaknya disimpen apa dibakar aja ya? Kadang nggak sanggup baca ke alayan diri sendiri.

But on the other hand. It’s also part of a big history. It’s my history.

Lagu Simple Plan paling sering di puter.

I’m jut a kid.

I’m just a kid
And life is a nightmare
I’m just a kid
I know that it’s not fair
Nobody cares
‘Cause I’m alone and the world is-
Nobody wants to be alone in the world

Nobody cares
‘Cause I’m alone and the world is having more fun than me tonight

I’m all alone tonight
Nobody cares tonight
‘Cause I’m just a kid tonight

Published by Angky Ridayana

A sun seeker and a story teller.

5 thoughts on “Revisiting childhood memories

      1. Sewaktu SMA, kuliah, hingga kerja sempat nggak menulis diary. Dan tahun 2017 mulai kembali. Walaupun belum setiap hari. Pertengahan tahun kemarin, aku benar-benar mulai menulis diary lagi. 🙂

        Salam kenal juga, kak. 🙂

        Liked by 1 person

Leave a Reply to Angky Ridayana Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: