Hallo dari S.F

Hola temen-temen bloggers. Mau bilang terimakasih untuk yang masih suka ngintip blog saya, walaupun saya nggak bisa komitmen nulis tiap bulan. Semoga kalian semua sehat dimanapun kalian berada.

To be honest dua tahun ini emang berasa berat. Entah kenapa mental susah dijaga untuk tetap waras. Saya pribadi merasa kurang waras. Covid yang sering buat kita harus karantina dan berdiam diri dirumah lalu mau nggak mau harus menghadapi diri sendiri dan segala hal yang belum selesai di masa lalu bikin makin menantang. Abis itu ngerasa depressed karena ada perasaan stuck, aku ini mau jadi apa sebenernya?

Terus kesel sendiri karena sering memulai sesuatu tapi nggak selesai. Abis itu bikin project baru lagi. Ah maunya apa si lu ki, banyak bacot bet aelah. Ya tapi sekiranya itu yang sedang saya rasakan.

Intiny Hi gais, semoga masih waras kita semua, comment dong di postingan ini updatean hidup kalian setelah dua tahun menghadapi covid ini, apa yang kalian lakuin biar tetep semangat? Share tips nya dong kakak!

Anyway, sudah dua bulan ini saya stay di San Francisco. What?? Kok bisa? Ngapain?

Hush jangan tanya, emang anaknya suka random. Saya ceritain aja ni kota kek gimana ya.

Tepat dua bulan yang lalu saya datang ke kota ini, bukan mau kerja di Silicon Valley, ga nyampe otaknya. Tapi ya karena visa yang masih berlaku visa US dan di US corona udah berasa flu doang jadi santuy banget ini pemerintahnya disini.

Ada hal-hal tentang kota ini yang bikin saya kagum kadang ngeri ngeri sedep.

  1. Jalanannya naik turun: Ini si mungkin udah terkenal banget dari S.F jalanan menanjak ada dimana-mana. Kadang pen nyerah kalo nanjaknya udah nggak tau diri. Tapi mau pesen gojek juga kagak ada, adanya lyft yang harganya sama-sama nggak tau dirinya. Prosotan pake scooter kebawah pasti larinya kenceng banget. Ya intinya itu, walaupun jadi sehat betis keker karena kemana-mana jalan dan nanjak pula, kadang jalanan di S.F bikin engap. Anyway kalo kalian decide buat kesini besok-besok, bawa air kemana-mana, aus pasti kalo jalan disini. Itu aja
  2. Banyak homeless yang agressive: Mungkin sama ya kayak cerita saya di New York dulu karena ketemu banyak homeless yang agressive juga disini. Nggak tau beda aja rasanya homeless di US sama negara lain. Di Sydney atau di Brussels ada beberapa juga homeless di jalan tapi b aja. Disini kadang mereka triak-triak, atau ngobat di jalan, atau kadang ngejar juga. Sampe saya hafal homeless di tiap jalan besar disini, di Polk Street ada homeless yang punya leptop dan suka numpang nge charge di depan resto Taco. Ada juga yang pasang sign I love Pussy abis itu jerking off di depan toko ditutupin pake selimut di deket Van Ness. Disini mereka bawa troli kemana-mana buat bawain barang mereka. Kadang saya juga ngopi bareng sama homeless, mereka parkir troli depan coffee shop trs ngopi pagi-pagi di cafe shop seperti orang-orang pada umumnya.
  3. 911 sibuk banget kayaknya: Sama kayak di NY. There are siren all around and the streets are mean kalo kata tante Alicia. Bener banget itu mobil fire fighter sibuk banget tiap hari mondar mandir. Bahkan beberapa minggu saya disini udah ngeliat di depan mata kepala sendiri. Waktu itu lagi anteng duduk sambil ngopi di outdoornya resto sambil makan hummus di pengkolan Polk Street. Tetiba ada ibu-ibu nggak pake alas kaki lewat di depan santuy banget bawa linggis dari ujung kepala sampe ujung kaki semuanya darah. Kek abis bunuh orang beneran nggak boong. Ini lagi main pelm apa gimana. Orang-orang biasa aja gitu. Trus nggak lama setelah itu ada mobil fire fighter dateng ke arah Ibu itu muncul tadi. Siang bolong cuy santuy banget itu Ibu. Apa saya yang kebanyakan nonton series dari serial killer jadi wild otaknya apa gimana. Waktu itu ada lagi orang ribut pukul-pukulan ampe babak belur. Saya waktu itu cuma mau beli sampo aja di CVS apotek dsini, masuk-masuk security lagi ribut sama homeless. Cuma selang 2 menit udah jotos-jotosan di pintu yang bikin saya stuck nggak bisa keluar. Mereka nggak berhenti ampe lagi-lagi mobil fire fighter dateng dan lebih dari 5 polisi misahin. Yassalam sibuk banget 911 disini.

Ya itu dulu ceritanya ya tentang S.F. Nggak ngeri-ngeri banget sebenernya. Banyak hal yang asik juga kadang disini. Seperti spend one day di Ghirardelli Square makan dan minum hot chocolate kalo lagi dingin. Oya di SF cuacanya gini-gini aja. Kalau kata Ami temen saya, S.F itu semriwing, which is dingin-dingin enak. Kadang panas tapi ya gini-gini aja setaun.

Yaudah itu dulu updateannya, males banget jadi manusia saya ya. Besok saya cerita lagi hal-hal menarik dari SF

Be safe everyone

Published by Angky Ridayana

A sun seeker and a story teller.

2 thoughts on “Hallo dari S.F

    1. Iya ni banyak banget aseli di pengkolan tiba-tiba di todong 25 cent atau ditodong minta makanan. Tapi ada cuma di beberapa area yang emang terkenal banyak homelessnya kak. Mungkin karena deket Silicon Valley harga-harga di sini jadi nggak masuk akal. Bahkan kalo dibandingin di kota besar lainnya di U.S. Kemaren sempet syok beli pembalut di warung 9.47 dollar. Pen balikin tapi tengsin. Mungkin karena harga2 yang nggak jelas ini juga banyak homeless yang agressive, hidup keras coy. Hhe. Siapp pasti nulis teruss, tungguin yaa hhe btw makasih banyak udah baca yaa. Stay safe

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: