52 jam naik kereta AMTRAK dari San Francisco, California ke Chicago, Illinois

Siapa si manusia di dunia ini yang skip nggak pernah nonton film Harry Potter sepanjang hidupnya? Kalau ada, cepet nonton sekarang juga. *galak

Dari dulu sampai sekarang kalau ada orang yang nanya saya penginnya jadi apa, jawaban saya cuma satu. Pengin jadi murid di Hogwarts. Mau masih kecil, mau udah tuwir kek sekarang juga kalau Hogwarts beneran ada dan buka pendaftaran pasti saya ngantri paling depan.

Dari kecil saya dan Mamas (kakak laki-laki) memang udah paling demen sama Harry Potter. Kek beneran disihir buat tergila-gila sama buku dan filmnya. Waktu masih kecil dan lugu, apa aja kita bela-belain untuk dapet buku terbarunya. Inget banget waktu saya masih kelas 5 SD, Mamas kelas 3 SMP, kita berdua bela-belain ke Jogja naik kereta ekonomi ditemenin sama sepupu cuma buat beli buku yang terbaru. Koleksi Harry Potter kita jangan ditanya, lengkap pake banget dari yang pertama ampe yang ketujuh. Bukan cuma itu adek-adek bukunya juga ada. Pernak-pernik dari tongkat sihir, scarf Gryffindor, ampe peta Hogwarts juga saya kumpulin. Pokoknya kesetanan.

Netijen pasti bertanya-tanya, ini postingan, judul sama isi kok nggak nyambung. Kirain mau ngomongin pengalaman naik kereta selama 52 jam. Bentar dulu, sebelum kita menyelami dunia perkeretaan, saya pengin kasih tahu dulu darimana saya mendapat inspirasi naik kereta selama 2 hari 4 jam ini berasal. Tentu saja cita-cita yang terpuji ini datangnya dari scene si abang Harry berangkat sekula naik Hogwarts Express dari Peron 9 3/4.

Hogwarts Express mengantar para wizard dan mudblood mudik lebaran

Yaudah gitu aja intronya, langsung aja saya beberin pengalaman naik AMTRAK di US (negara yang suka kasih harga yang mengada-ada) dari kacamata rakyat jelata.

Niat awalnya ni saya mau ke North East Pennsylvania di East Coast dari San Francisco tempat saya tinggal sekarang di West Coast. Rute tercepat ke North East PA buat orang normal mah seharusnya naik pesawat aja dari San Francisco ke New York abis itu lanjut naik mobil 3 jaman. Itu aja naik pesawatnya memakan waktu 7 jam sendiri karena terbang dari ujung barat ke ujung timur. Tapi biasa gais mengikuti moto saya “Kalau ada yang susah kenapa musti cari yang gampang” saya merasa kurang tertantang kalo naik pesawat cepet sampai. Mendingan saya mencoba naik kereta selama 2 hari dengan rute San Francisco, California ke Chicago, Illinois. Perjalanan yang memakan waktu 52 jam dengan kereta California Zephyr. Seruu kan (Kata diri saya di masa depan : Seru gigilu)

Nama perusahaan kereta yang ngasih rute nggak tanggung-tanggung ini adalah AMTRAK. Kata Wikipedia Amtrak itu:

The National Railroad Passenger Corporation, doing business as Amtrak, is a passenger railroad service that provides medium and long-distance inter-city rail service in the contiguous United States and to nine cities in Canada.

Sebelum membeli tiket tentu saja saya sudah kepo dulu di YouTube tentang rute kereta ini di link berikut Amrtak’s most scenic Train 52 Hours. Rute keberangkatan kereta ini adalah dari California, Nevada, Utah, Colorado, Nebraska, Iowa, Illinois seperti di peta di bawah ini. Hampir beres perjalanan darat dari West Coast ke East Coast.

Ada beberapa macam tiket di California Zephyr ini yang dibedakan berdasarkan tingkat kenyamanan. Kelas-kelas tersebut bisa dilihat di bawah ini. Perbedaanya apaan aja, coba di klik aja tulisannya biar lebih jelas.

Seperti para rakyat jelata lainnya, tentu saja saya memilih harga yang paling murah dengan fasilitas paling sedikit daripada kelas lainnya. Waktu saya beli tiketnya untuk harga coach seats adalah $144 dan untuk private room $1,000. Perbedaan yang emejing kan (US emang suka seenak jidat bikin harga nggak pake mikir).

Pengin si punya pengalaman naik kereta sambil liat pemandangan di US, tapi nggak 14 juta juga kaleee. Sedikit tips untuk kalian, kalo mau naik California Zephyr mendingan jangan deket-deket natal dan taun baru karena harganya bisa sedikit lebih mahal.

Lalu apa si sebenarnya beda coach seats sama private room. Bedanya adalah kalo private room kalian bisa boboan enak terlentang atau gaya bebas serah dah. Ada kamar mandi private juga untuk mensucikan badan. Satu lagi, mereka juga dapet warm meal di gerbong dining room sambil bercengkerama serta menikmati pemandangan bersama orang kaya lainnya.

ini yang coach seats, mirip-mirip lah sama kereta Purwojaya
gini penampakannya sleeper car roomatte gais

Kalo yang coach seats mandinya pake tisu basah aja di WC, makannya beli aja di indomaret di bawah yang jualan hot dog yang kagak ada rasanya itu. terus ngumpul sama rakyat jelata lainnya sambil main kartu di bawah gerbong dining room-nya orkay.

Ini beneran sumpah nggak boong, kalo kalian pernah nonton film Titanic, ya gitu rasanya hidup di kelas-kelasin. Nggak se-ngenez Jake sih yang hidup di bayang-bayang rang kaya di kapal Titanic, biar lebai aja gitu. Soalnya saya sempat nyasar waktu nyari indomaret di dalem kereta buat beli pop mie. Ada ruangan kok rasanya indah dan berbau kekayaan gitu makannya saya datengin dengan perut keroncongan. Taunya itu adalah ruang makan keluarga Rose dan si tunangan sok kegantengan Hockley itu. Dining room yang diperuntukan hanya untuk orang yang beli tiket private room. Kira-kira gini bentuk gerbongnya. Sampe ada pelayan mondar mandir nganterin makanan.

pic from Google

Makanan yang disajikan seperti ini

pic from Google

Walaupun aku tidak doyan makanan bule, tapi kalau serbet dan piringnya bau kemahsyuran umat seperti itu mungkin aku akan doyan. Kata pelayannya waktu melihatku memasuki gerbong orang kaya ini : Hey kamu siapa, cari apa, dari gerbong mana?. Waktu saya jawab dari coach, si Mbak langsung memandang sweater murah yang kubeli diskonan di Target sambil bilang. “You can go to downstairs to buy food”

Aku yang tahu diri ini langsung berlari dengan membawa harga diri yang tersisa mencari anak tangga ke bawah untuk bertemu kaum sebangsaku. Ternyata pemandangan indomaret tempat saya bisa membeli makan jauh berbeda dari yang saya lihat di atas.

ini indomaret dalam kereta tempatku mengisi perut, bedanya sama indomaret di Indo cuma nggak ada tolak angin di sini.

Sedikit saran buat kalian yang mau naik kereta ini untuk semakin menghemat duit makan dan minum kopi dan teh. Please bawa itu tea bags, kopi sama coklat sasetan yang banyak dari rumah. Bawa juga tumblr yang tahan panas dingin. Karena air dingin dan air panas gratis gais di sana. Minta aja air panas sama abang yang jaga Indomaret terus-terusan, paling kalo udah 20 kali baru diusir. Soalnya kalau kalian beli teh, kopi dan coklat di kereta itu harganya bisa sekitar 2-3 dollar. Itu juga bukan kopi sesungguhnya. Kalian akan dikasih air hangat sama tea bag, kopi ama coklat sasetan sebiji.

Bawa sekalian rantang isinya rendang buat makan dua hari ama pop mie. Karena zuzur, makanan di indomaret di dalem kereta gitu-gitu aja, mehong lagi ah. Apalagi orang dengan lidah kental Indonesia seperti ane, nyiksa banget disuruh makan mac and cheese selama dua hari berturut-turut. Turun-turun sembeli aseli.

Eh bentar ada yang ingin aku ceritakan waktu nunggu kereta di stasiun keberangkatan. Jadi buat info tambahan, kalo kalian beli tiketnya berangkat dari San Francisco, sebenernya kalian harus ke kota kecil namanya Emeryville yang berada di northwest Alameda County, California. Jaraknya dari city centernya San Francisco sekitar 45 menitan naik BART (Bay Area Rapid Transit) cem subwaynya SF gitu. (Namanya keren tapi aslinya kotor banget gais isinya homeless galak lagi kalo malem). Btw naik aja ini kereta dari stasiun Montgomery di kota jurusan Antioch dan berhenti di MacArthur Station terus lanjut naik bis.

Maudy Ayundya lagi nunggu kereta

Kereta saya waktu itu telat sampe 4 jaman, katanya nabrak homeless, katanya faktor cuaca, ada mesin rusak apa gimana, labil banget Mbak-Mbak di stasiun ngejelasinnya. Intinya harusnya berangkat jam 9 pagi jadinya berangkat jam 1 siang lebih. Oiya ada satu hal yang bikin saya sedikit terkezut. Di US naik kereta di cek ID aja kagak, cuma diliat tiket aja di hape terus bisa masuk ke gerbong. Se-selaw itu gengs.

Di stasiun pun nggak ada itu penjaga-penjaga di pintu masuk yang nanyain ID, kartu vaksin, sama rapid test. Tidak ada penghalang antara aku dan rel kereta itu, masuk aja dari pintu samping juga bisa. Terus di dalem keretanya untuk membedakan penumpang turunnya di stasiun mana (karena nggak semua orang turun di Chicago) adalah ditulis di selembar kertas bekas terus diselipin aja gitu di atas bangku penumpang. Nggak kaya di kereta Indo, canggih bet masinisnya udah punya datanya di HP. Kaget wa kirain mah di negara maju ribet ya, taunya selo se selo selonya.

Btw, dampak dari kereta yang terlambat adalah pemandangan yang bisa dilihat jadi cuma sebentar dan sedikit aja dari jendela kereta. Pemandangan yang menjadi satu-satunya alasanku naik ini kereta. Lagi enak-enak liat gunung salju sama rumah-rumah dengan lampu natal indah sekali di kota pegunungan namanya Truckee tau-tau UDAH GELAP AJA.

Tapi tidak apa, cukup dapet pemandangan seru-seru di hari berikutnya seperti yang bisa kalian liat di gambar di bawah ini:

(Mon Map kaki nampang di mana-mana, maksudnya biar keren gitu)

Pokoknya itu pemandangan dari yang nuansa autumn, tiba-tiba ganti jadi winter wonderland, terus ganti lagi jadi Colorado river yang cucok meong banget.

Foto-foto di atas kebanyakan saya ambil dari observation cars. Jadi ada satu ruangan isinya bangku-bangku menghadap ke jendela sama ada beberapa bangku dining buat rakyat biasa yang beli makan di indomaret makan. Nama gerbong ini adalah observation cars. Enak bener tempatnya buat liat sunrise sama sunset sama buat galau. Gini nih bentuknya:

Kereta kami sempat berhenti di Salt Lake City biar penumpang bisa stretching dikit karena pegel banget ternyata naik kereta berhari-hari itu. Pantat udah tepos se tepos teposnya kagak nyampe-nyampe juga. Di Salt Lake City kami boleh keluar buat cari gorengan di warung. Nggak kaya kereta Indo jaman dulu yang kalo berhenti di Cirebon abang-abangnya pada naik ke kereta atau bisa di beli dari jendela jualan pop mie, mijon sama pecel (so convenient, uh I love Indonesia jaman bahela). Di Salt Lake City cuma ada sebiji warung yang jual hot chocolate sama keripik-keripikan yang nggak seberapa itu. Penjualnya cuma ibu-ibu sama adik kecil yang bantuin emaknya jualan. Satu biji warung untuk kereta dengan gerbong lebih dari 10 itu. Hampir telat banget saya masuk kereta karena ngantrinyaa #masyaallahtabarakalla. Kalo nggak disamperin ama pramugari kereta mah udah ketinggalan aing. Kirain mah US gitu ya, negara maju pi bisa primitip juga lau. Biasanya di kereta Indo tinggal pesan ayam geprek lewat aplikasi langsung dianter ke kursi, mana enak lagi ayam gepreknya. Ah sudahlah

Anyway, setelah 34 jam di perjalanan yang panjang tapi seru uga ini, saya memutuskan untuk turun di stasiun di Denver, Colorado dan melanjutkan perjalanan ke New York naik pesawat karena Yassalam cape beud punggung barbie. Keputusan ini juga diambil karena kereta sempat telat berangkat jadi pesawat yang sudah di pesan dari Chicago ke New York juga nggak bisa kekejar dan harus terpaksa di cancel.

Perjalanan kali ini walaupun nggak nyampe ke Chicago tetep seru buat saya. Karena melihat berbagai macam states di US dari darat yang lebih murah daripada Road Trip adalah naik kereta. Karena nyewa mobil itu mehowng belum kalau ketilang makin amsyong.

Kalau kalian punya niat untuk main Harry Potter-Harry Potteran sambil melintasi berbagai negara bagian di Amerika, sok atuh naik kereta AMTRAK tut tut tut, recommended banget. Seru pemandangannya. Nggak harus dari ujung ke ujung dan menghabiskan waktu 52 jam di perjalanan juga kayak saya yang juga gagal ini. Trip yang singkat dari California ke Colorado juga udah seru. Kalo ditanya saya mau naik AMTRAK lagi nggak. Jawabanya mau aja. Tapi kali ini saya akan memilih perjalanan yang lebih singkat. Paling lama 8 jam lah habis itu turun untuk menikmati kota kecil. Besoknya pulang lagi. Kalo 52 jam pegel SHAY, apalagi udah tuwir gini ah. Kalau kalian mau melakukan trip yang lebih menantang jiwa raga serta rekening, naik kereta AMTRAK di Alaska juga sepertinya seru. Biar lebih manteup juga lihat saljunya yang pasti lebih banya, siapa tau kan bisa beneran tembus ke Hogwarts ketemu Mas Neville.

Tapi trust me gais, kalo ke US coba sempatin naik AMTRAK buat menyusuri ini negara yang ternyata gede uga pake kereta. Liat pemandangan di kereta sampe encok sambil poto-poto kaki lebih seru beneran ga boong, daripada cuma poto-poto depan Liberty atau di depan Hollywood Sign di L.A.

Sampai jumpa di trip hemat selanjutnya. Dadah

Published by Angky Ridayana

A sun seeker and a story teller.

4 thoughts on “52 jam naik kereta AMTRAK dari San Francisco, California ke Chicago, Illinois

  1. Nggak kebayang Harry Potter sih mbak kalau lihat trek nya tapi kebayang TV seri Snowpiercer, disitu ada kelas-kelasnya juga. Eh kok jadi ngomongin film lain haha…Thanks share cerita perjalanannya mba suka yang berbau kereta api. Bisa masuk bucket list selain target naik KA impian selain trans siberia, orient express, eastern Norway. Amin

    Liked by 1 person

    1. Ah iyaaa bener Snowpiercer yang sutradaranya Bong Joon-ho ya. Itu paling bisa dia bikin film tentang kelas-kelasan gitu ya. Kek Parasite juga.
      Suka kereta api jugaaa? Yuk cus ksini naik Amtrak. Parah si kayaknya lebih seru naik kereta di Europe ya, temen saya waktu itu juga coba di Georgia keliatannya mantul. Di Canada VIA Rail juga keren pemandangannya Pheb.
      Btw Happy New Year ya semoga tahun ini bucket listnya bisa diwujudkann semuaa Amiin.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: