Hidup di Sydney enak? Hmmmm ngobrol dulu yuk.

Enak banget sih ki bisa idup di Sydney! 

Kata orang-orang dulu ke saya waktu saya dapet Work Holiday Visa.

Jujur saja dulu saya nggak pernah terbayang, terbesit atau tertanam di benak saya kalo saya bakalan hidup di benua Australia. Dulu kalo ditanya kalo bisa tinggal di luar negeri, pengin tinggal dimana? Pasti jawabnya, pen sekolah di Eropa dan kerja di Amerika. Kebanyakan orang Asia mungkin punya jawaban yang sama kayak saya (sotoy bet). Australia nggak pernah jadi negara tujuan saya atau mungkin (mungkinn loh ya) orang-orang Asia atau lebih tepatnya Indonesia kali ya buat jadi tempat merantau. Alasannya mungkin karena kita juga jarang terekspos dengan pesona Australia. Dari kecil kerjaanya nonton Harry Potter kalo nggak Smallville dan film superhero lainnya yang memampang jelas kemegahan western world di UK atau USA. Pas udah gede belajar tentang negara negara di Eropa di kampus. Jadi penginnya kalo lanjut sekolah ya disana. Yaudah intinya nggak pernah mikir mau ke Ausi karena nggak tau disana ada apaan aja selain koala dan kanguru. 

Tapi seperti kata pepatah, manusia hanya bisa berencana Tuhan yang menentukan. Akhirnya takdir yang membawa saya terdampar di Australia selama 2 tahun. Kalo mau tau kenapa bisa muncul ide ke Ausi awanya bisa baca postingan ini https://thelostbirdwriter.com/2020/04/21/sejarah-angky-dan-working-holiday-visa-di-australia-part-1/. Sebagai generasi hayuk-hayuk aja dulu saya si iya aja terus kalo ada kesempatan hidup di luar negeri karena waktu itu lagi lelah-lelahnya jadi budak korporat di Jakartah. Walaupun dulu impian terbesarnya cuma pengin sekolah di Eropa yang nggak kesampean, karena lagi-lagi otak pas-pasan buat dapet beasiswa, duit lebih pas-pasan kalo buat bayar sendiri. 

Menjawab pertanyaan netijen, enak nggak sih ki sebenernya idup di Ausi? Jawaban dari Angky yang sudah hampir menginjak usia dewasa kali ini adalah: 

Tergantung tujuan. Mau dapet duit cepet atau idup yang fulfilling?

Kalo menurut saya susah sebagai orang Asia yang baru migrate ke Ausi buat dapetin dua-duanya. Susah bunda. 

Mungkin dulu waktu saya masih bisa dikepoin dari IG, idup saya terlihat keren ya, pemandangan Harbour Bridge atau Jacaranda waktu spring, belum lagi foto sok-sokan minum hot chocolate di opera bar waktu winter yang membuat para netijen suka salah sangka dikira saya punya duit dan karir cemerlang di benua kanguru inih. Dengerin dulu cerita sebenar-benarnya biar nggak salah paham.

Question 1: Hidup di Ausi gimana si sebenernya? Enak nggak? 

Jawabannya ada di bawah ini

P.S: Setiap sudut pandang dilihat dari kacamata imigrant Indonesia yang jaman korona terpaksa tinggal di Bali dan eh enak. 

Pertama-tama saya mau jelaskan background saya sendiri dulu ya. Pertama kali datang ke Ausi saya pake visa working holiday, yang memperbolehkan saya untuk kerja disini selama 1 tahun. Dengan embel-embel pertukaran budaya dan dapet duit dollar, dan segala macam keuntungan kerja di Ausi yang sebenernya hanyalah cara pemerintah Ausi buat cari low skill labour buat mendapat pekerja dari luar negeri yang legal dan bayar tax di tempat-tempat yang butuh low skill worker. Kerja high skilled jobs bisa nggak bund? Bisa aja kayaknya kalo lulusan S2 disana atau di kampus-kampus keren di western world. Selebihnya yaaaa kerjaan-kerjaan itu buat orang aslinya dong. Nggak bisa semena-mena baru dateng langsung kerja kantoran. Demi memenuhi kebutuhan labour mereka, pemerintah Ausi juga buka visa student abal-abal yang gampang banget didapet dengan meng-extend visa WHV atau tourist disana jadi student. Klao jadi student boleh juga kerja mencari sebongkah dollar. Bahkan ini adalah alasan utama para manusia Indo datang ke Ausi dengan visa student, bukan pendidikan tapi duit.

Tapi jan sedih, walaupun kita sebagai orang Asia mengerjakan low skill jobs tetep aja gaji dan kualitas hidup lebih baik dari di Indonesia. Lebih pinternya lagi karena Ausi butuh orang buat di bidang agriculturenya, kalo mau memperpanjang visa WHV jadi second year atau third year, kalian harus kerja di farm jadi petani cantik. Cek dulu pengalaman saya jadi petani anggur di Queensland https://thelostbirdwriter.com/2020/04/10/petani-anggur-part-1-mareeba-queensland/

Saya sendiri pernah menjajal berbagai pekerjaan selama disini. Dari kerja jadi petani, jadi waitress, jadi home care, kerja di pabrik saya lakoni. Karena dibayar per jam dan kalo dibandingin sama di Indo duitnya wow banget tapi tetep aja balik-balik hati terasa hampa. Karena kerja pake otot kadang berasa nggak berkembang, cuma dapet duit aja. Tapi kalau kerja pake otak pulang-pulang juga ngeluh karena cape dan pusing. Yah namanya juga lyfe.

Question 2: Kenapa nggak kerja di kantoran aja kak?

Walaupun kliatannya sengklek tapi sebenernya background saya adalah anak yang sedikit berpendidikan dan punya bachelor degree dari UI dan pernah kerja sebagai banker di Bank of Tokyo Jakarta Branch sebagai KYC Assessor. (Humblebrag tipis-tipis). Keren nggak, keren lah ya mayan. Tapi syedihnya, orang Ausi nggak peduli, kalo status anda belum PR (permanent resident) atau citizen, tetep aja aku adalah sebutiran imigrant yang begging for dollar money in western world. Nggak boleh kerja keren-keren ngalahin orang aslinya, walaupun anda mungkin saja capable di bidang itu. Saya kalo daftar di bank sini paling banter disuruh bersihin WC. Ada cerita juga, temen saya yang tidak bisa disebutkan namanya, dulu waktu di Indo kerja di Pwc, salah satu accounting firms terbesar di dunia dan jabatannya udah jadi senior associate. Ia lalu memutuskan untuk ke Ausi untuk sekolah abal-abal demi mendapatkan visa. Karena masih semangat awal-awal dateng, dia masih mencoba peruntungan dengan mendaftar ke Pwc Sydney branch karena punya experience dan education yang memadai, yang tentu saja nggak ditanggepi karena masalah per-visaan. Ujung-ujungnya jadi cleaner ngelap komputer sama ngepel lantai. Tapi yah mo gimana lagi, bukan salah ibu mengandung.

Question 3: Terus kenapa nggak jadi PR (permanent resident) kak?

Yah penginnya bunda, tapi tydak semudah itu, untuk menjadi PR ada beberapa jalan. Tapi di postingan ini saya cuma cerita jalan yang saya tahu ya. Kalau mau lebih lengkap coba hubungi agent yang memadai. Oke, pertama ada jalan cepat atau express untuk jadi PR. Nikah aja sama citizen. Jalan kedua adalah sekolah lagi di jurusan-jurusan yang katanya pathway to PR. Maksudnya, sekolah di jurusan-jurusan yang skill-skill-nya Ausi butuhin, tapi jan lupa untuk tetep tidak megambil high skilled job milik para citizen. Walaupun sekolah terakhir anda di Indo adalah S1, nggak papa, ulangin aja lagi sekolah belajar dari diploma lagi karena mo gimana lagi nggak laku ijazah adek disini. Boleh si lanjutin sekolah S2 buat cari kerjaan yang mantep. Tapi sebagai manusia dengan otak pas-pasan dan nggak dapet scholarship, bayar jual ginjal yang nggak seberapa ini juga masih kurang. Alhasil, sekolah aja di jurusan yang pemerintah Ausi membuhkanmu seperti childcare, age care, culinary, atau nursing yang walau kerja low skilled job masih bisa nutup lah bayar SPP nya. Nanti abis lulus dan kerja di bidang itu, kalian bisa counting points untuk daftar permanent resident dan hopefully dapet kerjaan yang kalian mau. Tapi karena skillnya itu-itu aja yaudah jadi kerjanya juga itu itu aja. Cuma tetep duitnya lebih cepet ngumpul dari di Indo. 

Question 4. Terus enak nggak hidup di Sydney?

Hmm tergantung. Kalau kalian seneng sama hidup yang cepat dan suka udara dingin kalo winter. Ya bisa, enak juga. Sydney punya sistem transportasi yang bagus dan kualitas udara yang lebih bagus dari Indonesia tanah air beta. InsyaAllah disini kalo napas dalem-dalem nggak keselek sama bau knalpot atau asep bakar sampah. Tapi kalo kalian butuh life yang lebih meaningful dari sekedar jadi immigrant di Ausi dan mengumpulkan uang dengan mengerjakan low skill job yang buat hidup hampa, coba cari tempat lain wahai manusia otak pas-pasan kaya saya. 

Atau atur strategi deh kayak kebanyakan temen saya disini, kerja keras, kalo kata orang sini ngebaboe, kumpulin uang beberapa tahun, beli properti atau bisnis di Indo agar hidup lebih bermakna dan passive income jalan terus. 

Yaahh kalo saya suruh milih tetep aja paling enak hidup di Bali, walaupun keselek asep kadang, tapi hidup selo dan tanpa drama is my lyfe. Cuman se selow-selownya hidup, harus punya source of income yang stabil biar nggak nyusahin orang. Sekarang saya baru saja kembali ke Sydney. Tiga hari pertama berasa berat banget untuk kembali ke babu lyfe dengan embel-embel student. Tapi pas di erpot, kalo ngelewatin imigrasi kedengeran keren dan tidak dicurigai kayak di US kalo masuk pake visa turis, karena statusnya student, kalo student disini statusnya temporary resident btw. 

Tapi tetep aja masih galau penginnya bobo cantik di ubud bangun-bangun makan baso terus ke spa yang cuma 200 rebu udah pake flower bath, berasa inces banget walaupun harta tak seberapah.

Intinya udah nggak usah didengerin cuap-cuapan saya yang semua berdasakan pengamalan pribadi. Intinya hidup nggak usah obsess sama sesuatu, set target nggak papa, tapi jangan obsess. Jalanin aja, responsible sama idup sendiri jangan nyusahin orang. Kalo belum punya lanyard coach atau tesla jangan merasa kurang. Idup bukan kompetisi. Makan cilok di Ubud nggak usah di post aja udah berasa bermakna. 

Pembaca: Jadi enak nggak nih kesimpulannya idup di Sydney? (kzl tulisan nglantur banget tak berstruktur)

Yahh maaf namanya juga bacot-bacot anak muda. 

Enak ga idup di Sydney? Enak enakk aja kalo masih muda dan punya banyak tenaga sama pengin easy money dan pengin punya pengalaman idup di luar negeri. Kalo masih muda tapi berasa tua dan lelah sama idup kek saya, cari kerjaan online aja tinggal di Ubud nggak usah punya sos med. Idup simple-simple aja, yang penting jangan males. Memang mungkin nggak cocok idup di city yang selalu membuat saya merasa anxious sama duit walaupun penghasilan lebih banyak tetep aja berasa kurang terus.

Yaudah intinya silakan di pilih either untuk mengikuti system yang dibuat negara dan orang-orang ini atau buat system sendiri. Karena kadang idup di city membuat kita menggantungkan kebahagiaan sama berapa banyak uang atau material yang kita punya dan bikin stress sendiri. Kalo kata Obama di bukunya dreams of my father, yang bikin kita belajar konsep poverty ya karena kita liat idup di kota. Perasaan dulu main di kali sama tetangga sebelah seneng-seneng aja sebelum melihat kehidupan kapitalis di Jakarta. Tapi sebagai manusia kita tetep harus belajar untuk berkembang, cuma berkembangnya ke arah apa dulu. Itu yang harus kalian pilih. Mau kerja di Jakarta pake lanyard coach tapi sebenernya idup berat bet gaji nggak seberapa, mau jadi babu di Ausi, atau mau idup selo di Bali sambil kerja buat nyelamatin environment kayak temen saya Mona juga bisa. But make your choice.

Sok bijak ya, padahal idup saya juga masih ribet dan nggak jelas. Yaudah deh bingung mo ngomong apa lagi. Dadah.

Published by Angky Ridayana

A sun seeker and a story teller.

4 thoughts on “Hidup di Sydney enak? Hmmmm ngobrol dulu yuk.

  1. Sharing yang menarik, intinya mau hidup di manapun kalau itu yang sudah dipilih ya jalanin saja betul nggak. Yang jelas sudah mengerti masing2 konsekuensinya di jangka pendek dan di jangka panjang supaya tidak stress di tengah jalan. Mereka yang hanya melihat warna saja, tidak pernah merasakan rasa.

    Liked by 1 person

  2. Iyah betul sekali. Kalo kata temen saya the everywhere we live is unfair. Yg bisa kita lakukan hanyalah cari ke unfairan lainnya yg masih bisa kita tolerir. Hhe. Btw thank you for reading and visiting my page. You have a good day ya

    Like

  3. Hey Angky! Recently I’ve found your blog! It’s interesting (thanks God for google translator). It is nice to see that you are doing really well in life. I tried conntacting you in the past but without success. You will know how to reach out to me. 🙂

    Michal

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: