The Paradox of Choice

Ada yang pernah baca bukunya Barry Schwartz ga yang judulnya The Paradox of Choice- Why More is Less. Kalau ada coba sharing di komen dong. Tulisan ini bukan mau bahas buku itu, cuma kebetulan judulnya mirip-mirip dan kayaknya intinya juga mirip-mirip.

Beberapa minggu lalu saya telfonan sama teman lama, sebut saja dia Eri. Temen jaman SMA yang ngilang pas kelas 2 SMA entah kemana. Ini anak vibenya positif banget. Cengar-cengir terus mau dapet nilai jelek atau bagus. Mau diomelin guru atau keujanan pas masuk kelas masih aja cengar cengir kek nggak ada beban hidup gitu lo. Ada emang orang-orang di dunia ini yang emang nggak buat idup yang udah ribet makin ribet dengan vibe yang selalu depressive. Kayak GUEEE. Eri ini punya hobi fotografi sama design dari dulu, belajar dari buku-buku yang dia baca di Gramedia.

Anyway, flash forward 13 tahun kemudian, si Eri sekarang sudah menikah dan lagi bangun rumah sesuai design yang dia inginkan di ibukota. Pas videocall masih aja mukanya begitu, cengar cengir nanya “Kamu sekarang dimana ki? Jalan-jalan terus”. Saya jawab di Australia. Saya yang lagi dirundung kegalauan, kegelisahan tentang hidup yang makin kesini makin nggak jelas maunya apa berasa kesel ngeliat ini anak yang nggak pernah kliatan susah walaupun idupnya waktu SMA banyak kena musibah.

“Ri, hidupmu kok kek nggak ada beban gitu, dari dulu cengar cengir, apa si rahasianya?”

Lagi-lagi sambil ketawa lebar dia jawab ” Kamu kepinteran si Ki, kebanyak opsi hidup kamu jadinya bingung. Aku dari dulu cuma punya fotografi aja jadi ya jalanin yang di depan mata aja hhe”

Berasa di gampar sama kehidupan gaiss pas denger itu. Lalu bertanya-tanya dan menganalisa kehidupan sendiri yang rasanya kok nggak pernah berasa baik-baik aja.

Lahir dan besar di kota kecil jujur aja bikin saya mikir opsi hidup sangat terbatas. Om dan tante saya kebanyakan jadi guru di sekolah-sekolah di kota kami. Sebagian lainnya kerja jadi Polisi atau jadi pengajar di SPN (Sekolah Polisi Negara) di Purwokerto. Alasannya karena Mbah Kakung dulu lumayan memegang jabatan penting sebagai Polisi di kota saya jadilah anak-anaknya mengikuti jejak bapaknya, termasuk bapak saya. Waktu kecil pernah ditanya sama Bapak, mau nggak jadi Polwan yang langsung saya jawab nggak mau. Karena yahh ngeliat keluarga semuanya bergerak di bidang itu berasa kagak ada yang lain apa. Kakak saya juga nggak mau jadi Polisi ataupun guru karena doi dari kecil suka ngutak-ngatik komputer.

Keterbatasan pilihan di kota kecil membuat saya ingin melebarkan sayap ke ibukota biar pilihan makin banyak. Sejujurnya nggak tau juga pengin jadi apa kala itu. Banyak kepenginnya waktu masih remaja dulu, pengin jadi artis lah, pengin jadi penyanyi tapi suara soak, pengin jadi penulis, pengin jadi ina itu. Nggak pernah fokus di satu pilihan aja kayak si Eri. Kerjaan saya justru melebarkan sayap selebar-lebarnya sampai ranah internasyenel biar makin banyak pilihan. Apa si kerjaan yang bikin saya bisa sambil jalan-jalan ke luar negeri? Gimana si rasanya kerja di luar negeri earning dollars? Gimana rasanya kerja online bisa dimana aja? Saya udah tau rasanya semua itu tapi bukannya happy hidup malah berasa hampaaaa.

Kenapa coba jelaskan?

Coba perhatikan kurva di bawah ini dari Barry Schwartz

dari https://forcesofhabit.com/paradox-of-choice/

Intinya gini gaiss, kalo orang idup nggak punya pilihan tingkat kebahagiannya itu sedikit. Terutama pilihan yang nggak kita suka. Misal dari dulu pilihan saya cuma idup dan besar jadi Polwan padahal saya nggak suka, pasti tingkat kebahagiaan saya rendah karena ngejalaninnya terpaksa. Beda kalo saya suka ya. Tapi kalo ada dua pilihan yang mana saya bisa pilih pilihan yang saya suka itu tingkat kebahagiaannya jadi naik. Tapi kalo pilihannya ada 13, dan saya penginnya milih 6 tapi cuma bisa milih satu, pasti yang ada hanyalah kekecewaan karena mikir, cobaaa milih yang itu ya pasti lebih enak.

Ya intinya saya lagi berasa yang diomongin Eri ada benernya juga. Padahal di dalam lubuk hati saya yang terdalam saya tau ni paling bahagia kalo tinggal di Bali udah idup nggak usah mencla mencle, kerja online duit cukup. Tidak tergiur sama dunia tipu-tipu kapitalisme di kota. Adem ayem idup saya. Tapi karena saya tau rasanya idup di Sydney yang walaupun kerja keras bagai khuda tapi duitnya banyak, hidup di Bali jadi kepikiran Sydney. Hidup di Sydney jadi kepikiran Bali. Maunyaa apa woooyyy!

Namanya juga manusia ya gais tidak pernah puas.

Ada orang-orang yang bilang, enak banget ki kerjaanya pecicilan sana sini, tapi dalam hati lelah bunda packing unpacking. Unsettled gitu. Udah tua saya berasa pengin setting my root somewhere then make it works there wherever I choose to live. Bukannya, coba hidup disini ah siapa tau enak. Coba hidup disitu siapa tau lebih enak. Malah bingung Bundaaa. Nggak pernah puass.

Mungkin suatu hari saya akan mengambil keputusan radikal dimana saya akan memutuskan satu pilihan yang yaudah paling make sense buat saya jalani. Terus nggak usah liat kanan kiri depan belakang, jalanin aja. Biar hidup makin fokus. Biar kayak Eri yang nggak ada beban idup gitu lo.

Karena pada hakekatnya kebahagiaan tidak datang dari banyaknya pilihan yang kita punya dalam hidup. Tapi dari keyakinan memilih satu pilihan yang tepat buat kita dan yaudah nggak usah dibanding-bandingin sama pilihan lainnya. Perasaan content yang kata gugel artinya in a state of peaceful happiness itu mungkin juga datang dari rasa syukur, dan walaupun kita tau nih besok mungkin ada cobaan tapi kita juga tau bisa lah kita ngadepinnya karena udah nggak ada pikiran lari dari pilihan yang kita buat.

Ah ngomong apa si ki? Biasa shay bacot-bacot anak muda tiada akhir.

Published by Angky Ridayana

A sun seeker and a story teller.

3 thoughts on “The Paradox of Choice

  1. Kita terlalu banyak berpikir hal-hal yang tidak penting, Mbak. Santai saja, lepas-bebas. Apapun yang terjadi, matahari masih saja terbit di timur dan terbenam di barat.

    Saya masih terus menerus mengingatkan diri sendiri soal ini, karena saya pun demikian. Masih sering dikalahkan oleh pikiran negatif sendiri.

    Like

  2. Menarik pandangan temannya. Intinya mungkin tidak adanya pilihan membuat seseorang bisa memfokuskan energinya di satu titik sehingga hasilnya maksimal. Tapi no worries mba, makin lama pilihan seseorang akan semakin sempit seiring waktu. Moga-moga bisa ketemu hal yang bisa memuaskan batin…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: