The Paradox of Choice

Ada yang pernah baca bukunya Barry Schwartz ga yang judulnya The Paradox of Choice- Why More is Less. Kalau ada coba sharing di komen dong. Tulisan ini bukan mau bahas buku itu, cuma kebetulan judulnya mirip-mirip dan kayaknya intinya juga mirip-mirip.

Beberapa minggu lalu saya telfonan sama teman lama, sebut saja dia Eri. Temen jaman SMA yang ngilang pas kelas 2 SMA entah kemana. Ini anak vibenya positif banget. Cengar-cengir terus mau dapet nilai jelek atau bagus. Mau diomelin guru atau keujanan pas masuk kelas masih aja cengar cengir kek nggak ada beban hidup gitu lo. Ada emang orang-orang di dunia ini yang emang nggak buat idup yang udah ribet makin ribet dengan vibe yang selalu depressive. Kayak GUEEE. Eri ini punya hobi fotografi sama design dari dulu, belajar dari buku-buku yang dia baca di Gramedia.

Anyway, flash forward 13 tahun kemudian, si Eri sekarang sudah menikah dan lagi bangun rumah sesuai design yang dia inginkan di ibukota. Pas videocall masih aja mukanya begitu, cengar cengir nanya “Kamu sekarang dimana ki? Jalan-jalan terus”. Saya jawab di Australia. Saya yang lagi dirundung kegalauan, kegelisahan tentang hidup yang makin kesini makin nggak jelas maunya apa berasa kesel ngeliat ini anak yang nggak pernah kliatan susah walaupun idupnya waktu SMA banyak kena musibah.

“Ri, hidupmu kok kek nggak ada beban gitu, dari dulu cengar cengir, apa si rahasianya?”

Lagi-lagi sambil ketawa lebar dia jawab ” Kamu kepinteran si Ki, kebanyak opsi hidup kamu jadinya bingung. Aku dari dulu cuma punya fotografi aja jadi ya jalanin yang di depan mata aja hhe”

Berasa di gampar sama kehidupan gaiss pas denger itu. Lalu bertanya-tanya dan menganalisa kehidupan sendiri yang rasanya kok nggak pernah berasa baik-baik aja.

Lahir dan besar di kota kecil jujur aja bikin saya mikir opsi hidup sangat terbatas. Om dan tante saya kebanyakan jadi guru di sekolah-sekolah di kota kami. Sebagian lainnya kerja jadi Polisi atau jadi pengajar di SPN (Sekolah Polisi Negara) di Purwokerto. Alasannya karena Mbah Kakung dulu lumayan memegang jabatan penting sebagai Polisi di kota saya jadilah anak-anaknya mengikuti jejak bapaknya, termasuk bapak saya. Waktu kecil pernah ditanya sama Bapak, mau nggak jadi Polwan yang langsung saya jawab nggak mau. Karena yahh ngeliat keluarga semuanya bergerak di bidang itu berasa kagak ada yang lain apa. Kakak saya juga nggak mau jadi Polisi ataupun guru karena doi dari kecil suka ngutak-ngatik komputer.

Keterbatasan pilihan di kota kecil membuat saya ingin melebarkan sayap ke ibukota biar pilihan makin banyak. Sejujurnya nggak tau juga pengin jadi apa kala itu. Banyak kepenginnya waktu masih remaja dulu, pengin jadi artis lah, pengin jadi penyanyi tapi suara soak, pengin jadi penulis, pengin jadi ina itu. Nggak pernah fokus di satu pilihan aja kayak si Eri. Kerjaan saya justru melebarkan sayap selebar-lebarnya sampai ranah internasyenel biar makin banyak pilihan. Apa si kerjaan yang bikin saya bisa sambil jalan-jalan ke luar negeri? Gimana si rasanya kerja di luar negeri earning dollars? Gimana rasanya kerja online bisa dimana aja? Saya udah tau rasanya semua itu tapi bukannya happy hidup malah berasa hampaaaa.

Kenapa coba jelaskan?

Coba perhatikan kurva di bawah ini dari Barry Schwartz

dari https://forcesofhabit.com/paradox-of-choice/

Intinya gini gaiss, kalo orang idup nggak punya pilihan tingkat kebahagiannya itu sedikit. Terutama pilihan yang nggak kita suka. Misal dari dulu pilihan saya cuma idup dan besar jadi Polwan padahal saya nggak suka, pasti tingkat kebahagiaan saya rendah karena ngejalaninnya terpaksa. Beda kalo saya suka ya. Tapi kalo ada dua pilihan yang mana saya bisa pilih pilihan yang saya suka itu tingkat kebahagiaannya jadi naik. Tapi kalo pilihannya ada 13, dan saya penginnya milih 6 tapi cuma bisa milih satu, pasti yang ada hanyalah kekecewaan karena mikir, cobaaa milih yang itu ya pasti lebih enak.

Ya intinya saya lagi berasa yang diomongin Eri ada benernya juga. Padahal di dalam lubuk hati saya yang terdalam saya tau ni paling bahagia kalo tinggal di Bali udah idup nggak usah mencla mencle, kerja online duit cukup. Tidak tergiur sama dunia tipu-tipu kapitalisme di kota. Adem ayem idup saya. Tapi karena saya tau rasanya idup di Sydney yang walaupun kerja keras bagai khuda tapi duitnya banyak, hidup di Bali jadi kepikiran Sydney. Hidup di Sydney jadi kepikiran Bali. Maunyaa apa woooyyy!

Namanya juga manusia ya gais tidak pernah puas.

Ada orang-orang yang bilang, enak banget ki kerjaanya pecicilan sana sini, tapi dalam hati lelah bunda packing unpacking. Unsettled gitu. Udah tua saya berasa pengin setting my root somewhere then make it works there wherever I choose to live. Bukannya, coba hidup disini ah siapa tau enak. Coba hidup disitu siapa tau lebih enak. Malah bingung Bundaaa. Nggak pernah puass.

Mungkin suatu hari saya akan mengambil keputusan radikal dimana saya akan memutuskan satu pilihan yang yaudah paling make sense buat saya jalani. Terus nggak usah liat kanan kiri depan belakang, jalanin aja. Biar hidup makin fokus. Biar kayak Eri yang nggak ada beban idup gitu lo.

Karena pada hakekatnya kebahagiaan tidak datang dari banyaknya pilihan yang kita punya dalam hidup. Tapi dari keyakinan memilih satu pilihan yang tepat buat kita dan yaudah nggak usah dibanding-bandingin sama pilihan lainnya. Perasaan content yang kata gugel artinya in a state of peaceful happiness itu mungkin juga datang dari rasa syukur, dan walaupun kita tau nih besok mungkin ada cobaan tapi kita juga tau bisa lah kita ngadepinnya karena udah nggak ada pikiran lari dari pilihan yang kita buat.

Ah ngomong apa si ki? Biasa shay bacot-bacot anak muda tiada akhir.

Hidup di Sydney enak? Hmmmm ngobrol dulu yuk.

Enak banget sih ki bisa idup di Sydney! 

Kata orang-orang dulu ke saya waktu saya dapet Work Holiday Visa.

Jujur saja dulu saya nggak pernah terbayang, terbesit atau tertanam di benak saya kalo saya bakalan hidup di benua Australia. Dulu kalo ditanya kalo bisa tinggal di luar negeri, pengin tinggal dimana? Pasti jawabnya, pen sekolah di Eropa dan kerja di Amerika. Kebanyakan orang Asia mungkin punya jawaban yang sama kayak saya (sotoy bet). Australia nggak pernah jadi negara tujuan saya atau mungkin (mungkinn loh ya) orang-orang Asia atau lebih tepatnya Indonesia kali ya buat jadi tempat merantau. Alasannya mungkin karena kita juga jarang terekspos dengan pesona Australia. Dari kecil kerjaanya nonton Harry Potter kalo nggak Smallville dan film superhero lainnya yang memampang jelas kemegahan western world di UK atau USA. Pas udah gede belajar tentang negara negara di Eropa di kampus. Jadi penginnya kalo lanjut sekolah ya disana. Yaudah intinya nggak pernah mikir mau ke Ausi karena nggak tau disana ada apaan aja selain koala dan kanguru. 

Tapi seperti kata pepatah, manusia hanya bisa berencana Tuhan yang menentukan. Akhirnya takdir yang membawa saya terdampar di Australia selama 2 tahun. Kalo mau tau kenapa bisa muncul ide ke Ausi awanya bisa baca postingan ini https://thelostbirdwriter.com/2020/04/21/sejarah-angky-dan-working-holiday-visa-di-australia-part-1/. Sebagai generasi hayuk-hayuk aja dulu saya si iya aja terus kalo ada kesempatan hidup di luar negeri karena waktu itu lagi lelah-lelahnya jadi budak korporat di Jakartah. Walaupun dulu impian terbesarnya cuma pengin sekolah di Eropa yang nggak kesampean, karena lagi-lagi otak pas-pasan buat dapet beasiswa, duit lebih pas-pasan kalo buat bayar sendiri. 

Menjawab pertanyaan netijen, enak nggak sih ki sebenernya idup di Ausi? Jawaban dari Angky yang sudah hampir menginjak usia dewasa kali ini adalah: 

Tergantung tujuan. Mau dapet duit cepet atau idup yang fulfilling?

Kalo menurut saya susah sebagai orang Asia yang baru migrate ke Ausi buat dapetin dua-duanya. Susah bunda. 

Mungkin dulu waktu saya masih bisa dikepoin dari IG, idup saya terlihat keren ya, pemandangan Harbour Bridge atau Jacaranda waktu spring, belum lagi foto sok-sokan minum hot chocolate di opera bar waktu winter yang membuat para netijen suka salah sangka dikira saya punya duit dan karir cemerlang di benua kanguru inih. Dengerin dulu cerita sebenar-benarnya biar nggak salah paham.

Question 1: Hidup di Ausi gimana si sebenernya? Enak nggak? 

Jawabannya ada di bawah ini

P.S: Setiap sudut pandang dilihat dari kacamata imigrant Indonesia yang jaman korona terpaksa tinggal di Bali dan eh enak. 

Pertama-tama saya mau jelaskan background saya sendiri dulu ya. Pertama kali datang ke Ausi saya pake visa working holiday, yang memperbolehkan saya untuk kerja disini selama 1 tahun. Dengan embel-embel pertukaran budaya dan dapet duit dollar, dan segala macam keuntungan kerja di Ausi yang sebenernya hanyalah cara pemerintah Ausi buat cari low skill labour buat mendapat pekerja dari luar negeri yang legal dan bayar tax di tempat-tempat yang butuh low skill worker. Kerja high skilled jobs bisa nggak bund? Bisa aja kayaknya kalo lulusan S2 disana atau di kampus-kampus keren di western world. Selebihnya yaaaa kerjaan-kerjaan itu buat orang aslinya dong. Nggak bisa semena-mena baru dateng langsung kerja kantoran. Demi memenuhi kebutuhan labour mereka, pemerintah Ausi juga buka visa student abal-abal yang gampang banget didapet dengan meng-extend visa WHV atau tourist disana jadi student. Klao jadi student boleh juga kerja mencari sebongkah dollar. Bahkan ini adalah alasan utama para manusia Indo datang ke Ausi dengan visa student, bukan pendidikan tapi duit.

Tapi jan sedih, walaupun kita sebagai orang Asia mengerjakan low skill jobs tetep aja gaji dan kualitas hidup lebih baik dari di Indonesia. Lebih pinternya lagi karena Ausi butuh orang buat di bidang agriculturenya, kalo mau memperpanjang visa WHV jadi second year atau third year, kalian harus kerja di farm jadi petani cantik. Cek dulu pengalaman saya jadi petani anggur di Queensland https://thelostbirdwriter.com/2020/04/10/petani-anggur-part-1-mareeba-queensland/

Saya sendiri pernah menjajal berbagai pekerjaan selama disini. Dari kerja jadi petani, jadi waitress, jadi home care, kerja di pabrik saya lakoni. Karena dibayar per jam dan kalo dibandingin sama di Indo duitnya wow banget tapi tetep aja balik-balik hati terasa hampa. Karena kerja pake otot kadang berasa nggak berkembang, cuma dapet duit aja. Tapi kalau kerja pake otak pulang-pulang juga ngeluh karena cape dan pusing. Yah namanya juga lyfe.

Question 2: Kenapa nggak kerja di kantoran aja kak?

Walaupun kliatannya sengklek tapi sebenernya background saya adalah anak yang sedikit berpendidikan dan punya bachelor degree dari UI dan pernah kerja sebagai banker di Bank of Tokyo Jakarta Branch sebagai KYC Assessor. (Humblebrag tipis-tipis). Keren nggak, keren lah ya mayan. Tapi syedihnya, orang Ausi nggak peduli, kalo status anda belum PR (permanent resident) atau citizen, tetep aja aku adalah sebutiran imigrant yang begging for dollar money in western world. Nggak boleh kerja keren-keren ngalahin orang aslinya, walaupun anda mungkin saja capable di bidang itu. Saya kalo daftar di bank sini paling banter disuruh bersihin WC. Ada cerita juga, temen saya yang tidak bisa disebutkan namanya, dulu waktu di Indo kerja di Pwc, salah satu accounting firms terbesar di dunia dan jabatannya udah jadi senior associate. Ia lalu memutuskan untuk ke Ausi untuk sekolah abal-abal demi mendapatkan visa. Karena masih semangat awal-awal dateng, dia masih mencoba peruntungan dengan mendaftar ke Pwc Sydney branch karena punya experience dan education yang memadai, yang tentu saja nggak ditanggepi karena masalah per-visaan. Ujung-ujungnya jadi cleaner ngelap komputer sama ngepel lantai. Tapi yah mo gimana lagi, bukan salah ibu mengandung.

Question 3: Terus kenapa nggak jadi PR (permanent resident) kak?

Yah penginnya bunda, tapi tydak semudah itu, untuk menjadi PR ada beberapa jalan. Tapi di postingan ini saya cuma cerita jalan yang saya tahu ya. Kalau mau lebih lengkap coba hubungi agent yang memadai. Oke, pertama ada jalan cepat atau express untuk jadi PR. Nikah aja sama citizen. Jalan kedua adalah sekolah lagi di jurusan-jurusan yang katanya pathway to PR. Maksudnya, sekolah di jurusan-jurusan yang skill-skill-nya Ausi butuhin, tapi jan lupa untuk tetep tidak megambil high skilled job milik para citizen. Walaupun sekolah terakhir anda di Indo adalah S1, nggak papa, ulangin aja lagi sekolah belajar dari diploma lagi karena mo gimana lagi nggak laku ijazah adek disini. Boleh si lanjutin sekolah S2 buat cari kerjaan yang mantep. Tapi sebagai manusia dengan otak pas-pasan dan nggak dapet scholarship, bayar jual ginjal yang nggak seberapa ini juga masih kurang. Alhasil, sekolah aja di jurusan yang pemerintah Ausi membuhkanmu seperti childcare, age care, culinary, atau nursing yang walau kerja low skilled job masih bisa nutup lah bayar SPP nya. Nanti abis lulus dan kerja di bidang itu, kalian bisa counting points untuk daftar permanent resident dan hopefully dapet kerjaan yang kalian mau. Tapi karena skillnya itu-itu aja yaudah jadi kerjanya juga itu itu aja. Cuma tetep duitnya lebih cepet ngumpul dari di Indo. 

Question 4. Terus enak nggak hidup di Sydney?

Hmm tergantung. Kalau kalian seneng sama hidup yang cepat dan suka udara dingin kalo winter. Ya bisa, enak juga. Sydney punya sistem transportasi yang bagus dan kualitas udara yang lebih bagus dari Indonesia tanah air beta. InsyaAllah disini kalo napas dalem-dalem nggak keselek sama bau knalpot atau asep bakar sampah. Tapi kalo kalian butuh life yang lebih meaningful dari sekedar jadi immigrant di Ausi dan mengumpulkan uang dengan mengerjakan low skill job yang buat hidup hampa, coba cari tempat lain wahai manusia otak pas-pasan kaya saya. 

Atau atur strategi deh kayak kebanyakan temen saya disini, kerja keras, kalo kata orang sini ngebaboe, kumpulin uang beberapa tahun, beli properti atau bisnis di Indo agar hidup lebih bermakna dan passive income jalan terus. 

Yaahh kalo saya suruh milih tetep aja paling enak hidup di Bali, walaupun keselek asep kadang, tapi hidup selo dan tanpa drama is my lyfe. Cuman se selow-selownya hidup, harus punya source of income yang stabil biar nggak nyusahin orang. Sekarang saya baru saja kembali ke Sydney. Tiga hari pertama berasa berat banget untuk kembali ke babu lyfe dengan embel-embel student. Tapi pas di erpot, kalo ngelewatin imigrasi kedengeran keren dan tidak dicurigai kayak di US kalo masuk pake visa turis, karena statusnya student, kalo student disini statusnya temporary resident btw. 

Tapi tetep aja masih galau penginnya bobo cantik di ubud bangun-bangun makan baso terus ke spa yang cuma 200 rebu udah pake flower bath, berasa inces banget walaupun harta tak seberapah.

Intinya udah nggak usah didengerin cuap-cuapan saya yang semua berdasakan pengamalan pribadi. Intinya hidup nggak usah obsess sama sesuatu, set target nggak papa, tapi jangan obsess. Jalanin aja, responsible sama idup sendiri jangan nyusahin orang. Kalo belum punya lanyard coach atau tesla jangan merasa kurang. Idup bukan kompetisi. Makan cilok di Ubud nggak usah di post aja udah berasa bermakna. 

Pembaca: Jadi enak nggak nih kesimpulannya idup di Sydney? (kzl tulisan nglantur banget tak berstruktur)

Yahh maaf namanya juga bacot-bacot anak muda. 

Enak ga idup di Sydney? Enak enakk aja kalo masih muda dan punya banyak tenaga sama pengin easy money dan pengin punya pengalaman idup di luar negeri. Kalo masih muda tapi berasa tua dan lelah sama idup kek saya, cari kerjaan online aja tinggal di Ubud nggak usah punya sos med. Idup simple-simple aja, yang penting jangan males. Memang mungkin nggak cocok idup di city yang selalu membuat saya merasa anxious sama duit walaupun penghasilan lebih banyak tetep aja berasa kurang terus.

Yaudah intinya silakan di pilih either untuk mengikuti system yang dibuat negara dan orang-orang ini atau buat system sendiri. Karena kadang idup di city membuat kita menggantungkan kebahagiaan sama berapa banyak uang atau material yang kita punya dan bikin stress sendiri. Kalo kata Obama di bukunya dreams of my father, yang bikin kita belajar konsep poverty ya karena kita liat idup di kota. Perasaan dulu main di kali sama tetangga sebelah seneng-seneng aja sebelum melihat kehidupan kapitalis di Jakarta. Tapi sebagai manusia kita tetep harus belajar untuk berkembang, cuma berkembangnya ke arah apa dulu. Itu yang harus kalian pilih. Mau kerja di Jakarta pake lanyard coach tapi sebenernya idup berat bet gaji nggak seberapa, mau jadi babu di Ausi, atau mau idup selo di Bali sambil kerja buat nyelamatin environment kayak temen saya Mona juga bisa. But make your choice.

Sok bijak ya, padahal idup saya juga masih ribet dan nggak jelas. Yaudah deh bingung mo ngomong apa lagi. Dadah.

Lebaran is overrated

Do you still remember when you woke up in the morning of Idul Fitri, feeling excited and happy because Ramadhan is just over, and you can finally eat whatever you want today? All those sweet cookies, and mouth-watering greasy foods. 

I don’t. 

My experiences with Lebaran were not always pretty. I remember when I was a kid, Lebaran was the day where I would feel exhausted from helping my mom baking cookies and cakes for neighbours’ order while waiting my dad to go back home from his night patrol since he was a police officer. I would sleep at 12 or 2 a.m. at night while listening to takbir. Woke up at five to prepare for sholat ied in local mosque. Lining up to do handshake to the whole community to ask for forgiveness which I never met half of the people that I asked an apology from. Then drove to my grandparents’ house, watching mom giving away money she earned this month from baking to people on the street and asked more apology from aunties, uncles and cousins. At 9 a.m. I would be too tired to even walk and sleep in my cousin’s room. 

Lebaran has changed as I’m getting older. Especially when my mom and dad separated. Lebaran is not only exhausting physically, but also mentally. Having to meet all those family members from both mom’s new family and dad’s new family that still strange for me. All that never ending handshakes to the people you never met or met once or twice a year. All those copy paste broadcast texts in your phone with the beautiful font asking for an apology with their name and their spouse’s name under it. 

I said to myself, wait a minute, all those things, apologies, do they even mean it?

Don’t think so. 

I used to explain the value of Lebaran to friends who do not celebrate it. How we ask for an apology from the people we know in this special day and started from zero again. Being holy. Sinless person. I’m not saying that asking for an apology in Lebaran is wrong. It’s just that I’ve been witnessing how people seek for an apology in the name of being polite in this holy day is just all cultural. They will continue making the same exact mistake to the same exact person the day after. What’s the point?

Asking for an apology is not that simple. You need to evaluate your mistake. Do self-reflect. Understand that your behaviour has caused other people pain. At least trying and promise not to do it all over again in the future. The most important thing is you, yes you, you need to mean it when you ask an actual apologise. Cause some people do not even realise how harmful their words or actions towards other people. 

As I get older, I just got so tired on picking side or splitting my time between mom and dad’s family. I get more and more comfortable to skip this day and treat it as a normal day. Because marking this day as a special day will only make my heart feel heavier and heavier. Thinking how a day like this supposed to make me feel like. How a family should be together in a functional house. How everyone supposed to be together, laughing while talking slowly with the whole family without scratching old wounds or forcing expectation. None of that going to happen in Lebaran, at least not to my so-called family cause our bounds and connection was already broken a long time ago. And no matter how much we tried to fix it, it can’t never be unbroken. When you push it, it will just be adding wounds each time I tried. And I might just as well finally take the hint, accept it and let go. 

I’ve been celebrating Lebaran for the past 29 years. 25 times with my family, in my hometown. Not knowing what to do or how to feel. But these past 4 years I got more and more realistic treating this so-called special day. I do not have to pretend anymore that I enjoy this day. Or I do not have to seek apology if I don’t know the person, have not meet them for years. or if I don’t mean it. I do not to pretend that I’m okey when my heart is shattered all over the places too.

So, it’s only my personal opinion that of course shaped by an ugly childhood trauma, or an undeniably distant and toxic family. That Lebaran is so overrated. Too much expectation and complication. I better skip it. Cause I know it so well, my reaction or the feelings that I will feel in this day when I force myself to come ‘home’ are unwanted, lost, confuse, hopeless, and mostly tired of faking happiness when inside you still feel completely alone. 

For me right now, it’s better to spend it alone, at somewhere comfortable. At least when you are feeling alone, it’s because you are alone. Not when you surrounded by hundreds and hundreds of people, but you feel nothing. Nada. Zero. There is no shame in choosing to be alone in this ‘special day’ at least this year. At least I don’t try to fool myself or anyone else anymore. 

Creating Healthy Boundaries with Money

Apa si arti uang dalam hidup ini? Kenapa ada orang yang ngoyo banget buat punya duit banyak? Apa kalau punya duit banyak bisa langsung bahagia?

Yuk kita ngobrol.

Disclaimer: Saya bukan ahli dalam bidang finansial, hanya anak ‘muda’ yang suka observe tingkah orang terhadap uang.

Kehadiran uang memang penting di hidup ini terutama untuk bertahan hidup. Selain buat bertahan hidup dengan memenuhi kebutuhan yang primer seperti sandang (pakaian), pangan (makanan), papan (tempat tinggal), manusia pasti juga punya kebutuhan sekunder lainnya yang bisa membuat mereka hidup nggak sekedar bertahan hidup. Buat hiburan misalnya, agar hidup terasa lebih mantulita. Ada juga kebutuhan tersier, yang tujuannya untuk mengangkat derajat diri sendiri. Tapi belakangan sering dipergunakan para kaum milenial untuk membuat hati para haters bergejolak.

Saya yakin setiap manusia pasti mempunyai kebutuhan hidup yang berbeda-beda. Setiap manusia juga pasti punya definisi masing-masing tentang uang. Nggak bisa saya pungkiri, hidup tanpa uang memang pedih rasanya. Tidak punya uang yang cukup untuk bertahan hidup juga bahaya. Karena itu setiap manusia dewasa (yang bukan keturunan Bakrie) harus bisa menghasilkan uangnya sendiri untuk hidup di dunia dengan cara menawarkan jasa, mencari kerja atau mencari peluang.

Uang adalah tool untuk bertahan hidup, tapi apakah uang juga merupakan tool untuk menghasilkan kebahagiaan yang HQQ? Dewasa ini banyak manusia yang menggantungkan kebahagiaannya sendiri pada uang. Tapi apakah hal ini adalah hal yang sehat dalam hidup? Karena menggantungkan kebahagiaan dengan berapa banyak uang atau materi yang kita punya itu berbahaya.

Di dunia ini ada dua jenis kebahagiaan menurut pakar sotoy Angky Ridayana. Pertama kebahagiaan yang genuine yang artinya kamu nggak perlu audience atau validasi dari orang-orang di sekitarmu untuk perasaan bahagiamu. Kebahagiaan yang kedua adalah kebahagiaan yang fake yang dihasilkan hanya untuk mendapatkan validasi dari para followers.

Saya sharing sedikit ya.

Dulu ketika kehidupan saya masih bergantung kepada uang saku dari Bapak, uang terasa dekat dan kemiskinan terasa jauh dari kehidupan. Bukan, bukannya saya berasal dari keluarga Bakrie, enggak juga. Tapi dari dulu kebahagiaan saya hanyalah buku cerita dan komik. Bagi saya dua hal tersebut adalah kebutuhan primer. Kalo Bapak saya sudah bisa memenuhi kebutuhan primer itu, saya sudah bisa dibilang bahagia. Ditambah lagi saya hidup di kota kecil yang nggak ada mall dan belum ada social media. Artinya saya jadi jarang terekspos sama barang konsumerisme atau jadi liatin idup orang yang selalu terlihat lebih mahsyur di socmed. Baca komik aja bareng sepupu di kamar udah happy. Nggak ribet bandingin idup sama Aurelie Hermansyah.

Memasuki dunia perkuliahan, saya pindah ke Depok. Karena jurusan yang saya pilih adalah Budaya dan Bahasa Belanda, pikiran saya jadi terekspos dengan dunia luar yang bikin saya mikir, enak kali ya liburan ke luar negeri. Patokan kebahagiaan saya yang tadinya cuma baca komik Miiko seharian, berubah drastis. Disitu saya jadi mikir gimana caranya buat dapet duit lebih biar bisa beli tiket pesawat dan jalan-jalan ke luar negeri.

Karena emang dari kecil sudah terdoktrin dengan film Joshua oh Joshua dengan soundtrack; Bapak miskin, Ibu miskin, teman teman juga miskin. Saya juga mau kerja keras sejak belia seperti Jojo dan Jenjen.

Di semester awal saya sudah mulai berjualan pukis di kelas demi mendapatkan sedikit tambahan uang saku. Pulang kuliah, saya langsung pergi ke Barel (belakang rel) buat beli binder yang kemudian saya kirim ke teman saya, Amy, di Semarang buat dijual lagi.

Kalau lagi ada PRJ atau Pekan Raya Jakarta, saya pasti ikutan kerja sambilan jadi SPG atau Sales Promotion Girl, kalo nggak salah di stand Direktorat Rumah Susun Jakarta. Kerjaannya berdiri semaleman pake encim (kebaya Betawi) sama high heels buat bagi-bagi selebaran dari jam 5 sore sampe jam 12 malem. Gajinya sehari 225 ribu rupiah. Tapi itu jaman dulu, ketika duit gaji habis setengahnya hanya untuk transportasi di Jakarta. Perjalanan dari Depok menuju Kemayoran jauh sekali rasanya teman. Saya harus naik KRL jurusan Stasiun Gondangdia. Dari situ saya harus naik Bajaj yang harganya 30 rebu udah ditawar pakai otot. Zaman itu belum ada Gojek dan promo promo meriahnya. Bajaj adalah opsi paling murah ke Kemayoran kalo nggak mau telat. Pulang dari bekerja seharian saya harus nebeng teman yang pulang ke Bekasi dan terpaksa nginep di rumah sepupu. Karena ngeri uga balik ke Depok sendirian. Pagi-pagi buta saya harus bangun untuk kembali ke kota rantauan Depok buat kuliah pagi pake KRL pertama. Memang benar rumor yang kudengar di kampung dulu, hidup di Ibukota KERAS. Duit sisa hasil bekerja keras yang habis setengahnya buat biaya transport dan makan itu saya tabung untuk beli tiket pesawat dan liburan ke Singapura.

Karena sadar saya bukan anak orang kaya, saya mulai mengajari diri saya sendiri untuk bekerja. Kalau punya kemauan, ya kerja ki, nangis meraung-raung ke Bapak minta dibeliin mobil Ferari buat gaya di kampus paling cuma diketawain sama digampar biar bangun dari mimpi. Saya nggak pernah berpikir kalau mau sesuatu yang bukan kebutuhan primer tinggal minta saja seenaknya duit sama Bapak di kampung. Saya selalu menanamkan di dalam sanubari biar nggak halu sejak belia “Ingat Angky, kamu bukan Al, El, Dul anak Ahmad Dani si Raja Republik Cinta”. Kalo mau duit. KERJA!

Ada satu hal yang membuat saya bersyukur sama tabiat saya sendiri. Dari dulu saya nggak pernah mematok kebahagiaan saya berdasarkan kebahagiaan orang lain. Pun nggak pernah ditanamkan sama orang tua kalau saya harus bisa kaya raya biar bahagia.

Jujur saja dari SD sampai SMA, Ibu selalu mendaftarkan saya ke sekolah paling favorit di kampung halaman saya. Teman-teman saya mostly adalah crazy rich Purwokerto yang bapack-bapacknya adalah pejabat ternama, dokter, owner Rumah Sakit, restaurant bahkan yang punya usaha konveksi terbesar di kampung. Dulu kalo saya lagi main ke rumah mereka, kadang saya bisa melongo lebar karena kandang anjing di rumahnya sebesar kamar saya di rumah. Kamar yang dibuatkan Bapak dari ruangan bekas garasi motor yang kecil, karena saya juga pengin ajak temen-temen saya baca komik bareng di kamar sendiri nggak nebeng ruangan terus sama kakak laki-laki saya.

Tapi sumpah demi apapaun, saya nggak pernah iri atau berandai-andai “Andai aku terlahir menjadi crazy rich Purwokerto seperti mereka, agar kamarku setidaknya lebih besar dari kandang anjingnya”. NGGAK. Aku biasa aja beneran. Kamar kecil yang dibuatkan Bapak berfungsi sempurna bagiku dan teman-teman nerdku. Kami bisa tidur berjejeran dengan komik di tangan masing-masing sambil nemplokin kaki di tembok. Itu sudah merupakan kebahagiaan tertinggi zaman itu. Pulang ke rumah, buat susu kental manis, baca komik sama Dea tanpa gangguan disuruh beli telor atau rokok ke warung.

Memasuki dunia perkuliahan walaupun saya dibuat makin terkaget-kaget dengan teman-teman di Ibu Kota yang bukan lagi crazy rich tingkat Kabupaten. Tapi kali ini kekayaan teman-teman baruku sudah mencapai tingkat nasional. Anak UI yang cakep-cakep dan wangi yang kemana-mana pake supir dan mobil keren itu nggak pernah membuat jiwa miskin saya berguncang dan langsung pengin pulang kampung.

Saya yang tiap hari naik sepeda ke kampus sambil menenteng seplastik pukis untuk dijual di kelas sambil keringetan, sering tiba-tiba di klakson dari belakang sama teman-teman yang kaya reyong hingga terkaget kaget. Tapi si Angky anak Purwokerto asli ini tetap tabah mengayuh sepeda selama 4 tahun sampe lulus. Saya nggak langsung turun dari sepeda kemudian menangis malu lalu besumpah “LIHAT SAJA, SUATU HARI NANTI AKU AKAN MENGKLAKSON BALIK KALIAN DARI BELAKANG PAKE HELIKOPTER YANG KUBELI DARI SHOPEE HWAWHAHAHAHAH”.

Kenapa nggak ada getaran-getaran ke syirikan di hati kampung saya. Karena lagi-lagi kebahagiaan saya kala itu bukan punya mobil dan supir pribadi, tapi kerja cari duit dan liburan pake duit sendiri.

Yaudah intinya saya nggak pernah merasa harus berkompetisi sama siapapun di dunia ini (kecuali Beyonce)

Tapi di luar kondisi ini, saya juga tau rasanya kalau nggak punya uang yang cukup, pilihan hidup semakin kecil. Seperti waktu baru banget lulus kuliah, kakak saya langsung mengultimatum Bapak untuk berhenti mendanai saya sama sekali biar saya jadi kepepet buat cari kerja dan mulai hidup mandiri. Lulus saya alhamdulilah langsung dapet kerja jadi pegawai Bank, tapi rasanya tetep kayak digampar sama kehidupan. Ya Allah berat banget idup di Ibukota. Gaji fresh graduate yang nggak seberapa itu nggak bisa buat bayar kosan yang layak di Jakarta suer. Sampe saya dulu mikir, ini HRD kira-kira nggak sih waktu menentukan gaji para anak awam yang iya iya aja untuk seonggok gelar pegawai dan secuil tulisan experienced di resume yang baru.

Idup saya abis kuliah sengsara banget gais. Tinggal di kosan berhantu di tengah-tengah kosan elit di Bendungan Hilir. Tinggal bareng Mbak kuntilanak yang tiap malem cengar-cengir di loteng tapi YAHHHHH mo gimana lagi. Mau pindah juga gabisa karena ini satu-satunya kosan termurah dan emang GA ADA DUIT. Dan hanya di Jakarta, hidup di gubuk derita bareng kuntilanak adalah opsi hidup yang harus ditoleransi.

Di situasi itu aku jadi belajar untuk mulai rajin berpuasa. Kalo nggak punya duit, perut harus diajari untuk tau diri. Tidak pada bulan ramadhan pun aku harus puasa, karena yaaa duitnya terbatas. Waktu pindah ke Bali dua tahun kemudian pun, uang masih tetep alergi datang ke rekening saya. Hidup saya di Bali cuma bisa numpang di kosan temen karena seratus ribu aja nggak ada suwer karena abis buat daftar Visa Work and Holiday.

Intinya walaupun sudah pernah hidup sengsara dan sekarang ya lumayan lah nggak gitu-gitu amat, value saya terhadap uang tetap nggak muluk-muluk. Tapi kalo bisa idup jangan miskin-miskin banget dan cari cara buat menghasilkan uang yang memenuhi lifestyle yang sebenernya juga nggak gila-gilaan ini. Karena lifestyle dan mindset selalu menjadi faktor utama yang mempengaruhi arti kata ‘cukup’ in terms of cukup enggaknya duit buat kita hidup.

Selama hampir 30 tahun hidup saya sudah mencoba ke 4 Cashlow Quadrant dari Robert T Kiyosaki. Dari jadi Kuadran E (Employee), Kuadran S (Self-Employee), Kuadran B (Big Business), dan Kuadran I (Investor). Big Businessnya belum sebenernya biar keren aja.

Dari jadi pekerja kantoran keren di Sudirman padahal mah gajinya mengenaskan sudah kujalani, kerja remote di Bali tapi tetep idup susah bet sudah kujalani, jadi TKW di Ausi kerja kerasa bagai khuda juga sudah, bikin bisnis gagal maning gagal maning juga uda, jadi digital nomad sambil belajar investasi pun juga. Semua hal saya jalani semata-mata untuk mencapai tujuan mencari mana cara cari duit yang paling cocok dan cukup serta menyenangkan. Sampai hidup yang akhirnya menseleksi sendiri hal yang cocok dan yang nggak cocok bagi saya sampai hari ini yah lumayan lah udah nemu formulanya.

Sebagai manusia saya punya mimpi dan ambisi, saya tentu saja akan terus berusaha dan bekerja keras. Tapi mimpi yang saya punya adalah berkarya yang kemudian karya saya bisa dinikmati oleh orang lain. Saya pun selalu pengin hidup mandiri dan tidak mengandalkan orang lain. Karena sebagai manusia itu adalah kewajibanmu wahai kawan untuk menafkahi dirimu sendiri. Tapi untuk terobsesi dengan uang serta materi lalu menghalalkan segala cara untuk mendapatkannya sampai cara-caranya nggak make sense, sampai kadang menggadaikan ketenangan diri sendiri dan masyarakat umum keknya jangan ya gais. Pola pikir ‘Pokoknya harus banget punya rumah harga 7 M baru bisa bahagia’ itu menyeramkan. Apapun kulakukan demi cita-cita boleeeh aja tapi yang halal halal aja jangan sampe gila juga bahkan manfaatin orang lain. Kamu juga nanti jadi lupa bersyukur, ada duit 1 M bukannya bilang ‘Macih Ya Allah, tapi malah mengeluh. Trust me kalau pola pikir kalian kek gini, ritual minum boba yang biasanya meningkatkan dopamine aja tidak akan membuatmu bahagia. Hidupmu akan hambar dan lehermu akan pegel karena ngedonggak mulu lu.

Doh MON MAP panjang banget jadinya ya intronya, malah curhat. Sorry guys.

Intinya uang bagi saya adalah hal yang wajib untuk dihasilkan demi memenuhi kebutuhan hidup masing-masing. Uang juga merupakan power buat saya pribadi karena dengan menghasilkan uang kita nggak bergantung sama orang lain. Selain itu kalau kamu punya uang sendiri, kamu juga bisa membantu orang lain yang membutuhkan biar hidup mereka sedikit lebih baik atau menyenangkan orang yang kamu sayang. Tapi ingat bahwa power yang kamu punya dari uang itu bisa positive bisa juga negative. Kalo power dari uang cuma dipakai untuk menjatuhkan orang lain or worst uang yang kamu hasilkan itu dari kesakitan orang lain demi memenuhi mimpi-mimpimu, aku hanya bisa berkata.

ASTAGFIRULLAHALAZIM YA UKHTI, NERAKA TEMPATMU.

Hari ini saya entah kenapa, saya lagi maraton nontonin video tentang Anti-MLM atau Multi Level Marketing di YouTube. Karena baru-baru ini ada teman yang pernah curhat tentang bagaimana presepsi uang dibentuk di dalam organisasi itu. Intinya orang-orang di dalamnya dibuat percaya bahwa mereka harus mengejar Financial Freedom dalam waktu beberapa tahun ke depan. Padahal tujuannya biar jualan produk MLM nya semangat 45. Sacrifice your time now, enjoy it later. Bikin mimpi setinggi mungkin. Bikin mimpi punya rumah jangan nanggung cuma yang harga 1 M, 7 M kalo bisa. Beli mobil juga jangan cuma Avanza, TESLA sekalian biar kalo difoto post di IG followers otomatis nambah 100 biji. Sekalian juga beli jalan tolnya biar kayanya nggak nanggung. Liburan harus bisa keluar negeri dari reward agar para downliner bisa terinspirasi. Bisa Bisa Bisa kejar terus targetnya. Tapi target yang dikejar selalu UANG dan benda Material Lainnya. Kejar inner peace ada kagak di schedulenya?

Nggak papa bener kalau emang semua barang materialistis itu bisa membawa kebahagiaan yang HAQIQI bagi kalian. Yang bahaya adalah pola pikir yang ditanamkan. Nothing is ever enough. You always want more money that equal happiness. Katanyaa.

Terus ada gambar orang naik Private Jet sambil dibilang sama mentornya “This could be your life in 3 years from now!!”.

Aku yang kemana-mana naik Gojek masih cari diskonan biar hemat 1,000 perak cannot relate.

What is enough then kalau kebahagiaan harus diseragamkan ke dalam hal materialistis yang dipaksakan? Kalo udah bisa hidup cukup sambil menjalani hobi dan dapet uang yang stabil dan mencapai target pribadi apa aku harus bersyedih dan tertunduk malu kalo belum punya TESLA.

Look I am not trying to tell you how to live your life, but my friend Kevin used to sayKi, life is not a competition“.

Iya ini temen saya Kevin Hendrawan si yucuber yang sempet beken itu. Dari SMA sampe sekarang walaupun udah jadi Founder Sahamrakyat, ini manusia di mata saya dan teman lainnya masih aja temen makan soto 2,500an di kantin belakang mushola. Atau sohib tukang nebeng dulu di SMA karena di antara crazy rich Purwokerto, kita hanyalah cecunguk biasa yang nggak dikasih mobil sama Bapake. Walaupun sekarang penghasilannya sudah berkali kali lipat dari saya dan teman-teman lainnya, jujur ni orang masih biasa aja. Nggak pernah sekalipun saya minder main sama dia. Karena orangnya juga B aja dan saya juga nggak peduli sama kekayaan teman lain. Kalo sukses syukur saya ikut seneng.

Waktu di Sydney doi sempat liburan bareng keluarganya dan kami sempat main bareng. Waktu itu dia lagi beken-bekennya di interview sana sini. Saya ingat dijemput pakai mobil Mercedes sewaan di rumah majikan saya di Lindfield. Iyah, salah satu kerjaan saya di Ausi adalah jagain nenek-nenek umur 95 tahun dan tinggal di rumahnya. Kata temen saya dulu pas saya panggil wanita umur 95 tahun ini Nenek

“Jangan panggil dia nenek, panggil dia ‘NYONYAH’.

Intinya Kevin jemput temen SMAnya di Ausi ini pake Mercy. Saya yang norak mau buka pintu aja bingung bet. Mana kursinya maju banget lagi. Dengan bahasa Jawa, saya nanya ke dia gimana cara munduruin kursi mobil orkay ini. Ujung-ujungnya kita cuma menertawakan ketololan saya yang norak bet baru pernah naik Mercy seumur-umur dan menyadari betapa ribetnya mobil orang kaya. Tombolnya banyak baget buat kursi doang aelah. Kevin waktu itu nanya kerjaan saya apa, saya bilang pembantu. Jawabanya “Bagus lah siapa yang mau bayar segitu di Indo, mantap”. Karena merasa hidup kami bukan kompetisi, saya nggak pernah merasa harus jadi yutuber terkenal dulu atau punya penghasilan yang sama kayak dia buat sekedar merasa pantas jadi temennya. Biasa aja.

Walaupun setiap orang tetap harus punya ambisi untuk hidup lebih layak, kita seharusnya nggak mematok kebahagiaan pada mimpi dan pencapaian orang lain atau sekedar barang materialistik. Saya semdiri tahu kapasitas diri saya sendiri dan beneran nggak sedih kalo belum punya Mercedes atau uang segepok-gepok. Kalau punya syukur, kalau enggak ya nggak usah stress banget kalau masih bisa makan dan ada atap. Kalo kata Sophie temen saya “Repot bet elah idup lu, ujung-ujungnya mati juga” Memang mulut Sophie agak cabe dan kotor tapi kalo dipikir-pikir bener uga.

Intinya dari postingan panjang yang tidak terstruktur ini adalah: Gais, boleh berambisi, boleh banget. Kejat target dalam hidup. Bangun start up, bikin bisnis sendiri, jadi miliarder. But what’s the point if you can’t enjoy the process. Be kind to yourself by knowing your own version of happiness. Jangan patokan bahagianya idupnya Rapi Ahmad apa Baim Wong terus. Nggak papa kalo cita-cita kalian mau jadi artis dengan pendapan sebanyak mereka. Tapi kalau belum sampe ya nikmati proses jatuh bangunnya. You are not a failure dengan pendapatan yang sekarang, berusaha terus but don’t beat your self up with this unhealthy idea of happiness and money. Trust me even kebahagiaan orang sekaya mereka nggak melulu datang dari uang. Kadang juga datang dari simple things.

Most of the time, obsessing with money won’t lead you to genuine happiness. But they lead to the opposite feelings. Misery and the feeling of never enough and greediness. Then you might wondering in the long run why the heck all these money won’t bring me joy anymore. Or worst you wont even have time to enjoy it.

Creating healthy boundaries with money buat saya itu penting. Cara saya membuat boundaries adalah dengan menanamkan pola pikir seperti ini.

  1. The world does not owe you anything, kalo mau sesuatu kerja gais.
  2. Tau makna kata cukup versi kalian
  3. Hidup yang layak versi kalian, bukan versi orang lain.
  4. Do not be greedy.
  5. Tau target hidup kalian apa, kejar buat diri kalian sendiri. Bukan buat orang lain, apalagi cuma biar orang lain terkagum-kagum dan hidup di make-believe-world (red:halu)
  6. Set mimpi tinggi tapi tetap realistis. Mengejar mimpi nggak ada salahnya, tapi terobsesi sampai jadi nggak realistis nanti stress gais.
  7. Life is not a competition, kagak usah dibanding-bandingin idup sama Kylie Jenner ntar makan pisang goreng yang nikmat jadi pait.
  8. Menginspirasi boleh, tapi pamer jangan Ukh buat apaan si aelah.

So make your own space and boundaries with money, know that it is important to understand about financial responsibility. But also know that space and boundaries are needed for you to have a better quality of life, relationship and inner peace.

Cheers.

P.S : ini postingan saya tulis karena seharian mikirinin ini nggak tau kenapa, bukan buat nyindir siapa-siapa. Again I’m not here to tell you how to live your life. Just saying what’s on my mind.

52 jam naik kereta AMTRAK dari San Francisco, California ke Chicago, Illinois

Siapa si manusia di dunia ini yang skip nggak pernah nonton film Harry Potter sepanjang hidupnya? Kalau ada, cepet nonton sekarang juga. *galak

Dari dulu sampai sekarang kalau ada orang yang nanya saya penginnya jadi apa, jawaban saya cuma satu. Pengin jadi murid di Hogwarts. Mau masih kecil, mau udah tuwir kek sekarang juga kalau Hogwarts beneran ada dan buka pendaftaran pasti saya ngantri paling depan.

Dari kecil saya dan Mamas (kakak laki-laki) memang udah paling demen sama Harry Potter. Kek beneran disihir buat tergila-gila sama buku dan filmnya. Waktu masih kecil dan lugu, apa aja kita bela-belain untuk dapet buku terbarunya. Inget banget waktu saya masih kelas 5 SD, Mamas kelas 3 SMP, kita berdua bela-belain ke Jogja naik kereta ekonomi ditemenin sama sepupu cuma buat beli buku yang terbaru. Koleksi Harry Potter kita jangan ditanya, lengkap pake banget dari yang pertama ampe yang ketujuh. Bukan cuma itu adek-adek bukunya juga ada. Pernak-pernik dari tongkat sihir, scarf Gryffindor, ampe peta Hogwarts juga saya kumpulin. Pokoknya kesetanan.

Netijen pasti bertanya-tanya, ini postingan, judul sama isi kok nggak nyambung. Kirain mau ngomongin pengalaman naik kereta selama 52 jam. Bentar dulu, sebelum kita menyelami dunia perkeretaan, saya pengin kasih tahu dulu darimana saya mendapat inspirasi naik kereta selama 2 hari 4 jam ini berasal. Tentu saja cita-cita yang terpuji ini datangnya dari scene si abang Harry berangkat sekula naik Hogwarts Express dari Peron 9 3/4.

Hogwarts Express mengantar para wizard dan mudblood mudik lebaran

Yaudah gitu aja intronya, langsung aja saya beberin pengalaman naik AMTRAK di US (negara yang suka kasih harga yang mengada-ada) dari kacamata rakyat jelata.

Niat awalnya ni saya mau ke North East Pennsylvania di East Coast dari San Francisco tempat saya tinggal sekarang di West Coast. Rute tercepat ke North East PA buat orang normal mah seharusnya naik pesawat aja dari San Francisco ke New York abis itu lanjut naik mobil 3 jaman. Itu aja naik pesawatnya memakan waktu 7 jam sendiri karena terbang dari ujung barat ke ujung timur. Tapi biasa gais mengikuti moto saya “Kalau ada yang susah kenapa musti cari yang gampang” saya merasa kurang tertantang kalo naik pesawat cepet sampai. Mendingan saya mencoba naik kereta selama 2 hari dengan rute San Francisco, California ke Chicago, Illinois. Perjalanan yang memakan waktu 52 jam dengan kereta California Zephyr. Seruu kan (Kata diri saya di masa depan : Seru gigilu)

Nama perusahaan kereta yang ngasih rute nggak tanggung-tanggung ini adalah AMTRAK. Kata Wikipedia Amtrak itu:

The National Railroad Passenger Corporation, doing business as Amtrak, is a passenger railroad service that provides medium and long-distance inter-city rail service in the contiguous United States and to nine cities in Canada.

Sebelum membeli tiket tentu saja saya sudah kepo dulu di YouTube tentang rute kereta ini di link berikut Amrtak’s most scenic Train 52 Hours. Rute keberangkatan kereta ini adalah dari California, Nevada, Utah, Colorado, Nebraska, Iowa, Illinois seperti di peta di bawah ini. Hampir beres perjalanan darat dari West Coast ke East Coast.

Ada beberapa macam tiket di California Zephyr ini yang dibedakan berdasarkan tingkat kenyamanan. Kelas-kelas tersebut bisa dilihat di bawah ini. Perbedaanya apaan aja, coba di klik aja tulisannya biar lebih jelas.

Seperti para rakyat jelata lainnya, tentu saja saya memilih harga yang paling murah dengan fasilitas paling sedikit daripada kelas lainnya. Waktu saya beli tiketnya untuk harga coach seats adalah $144 dan untuk private room $1,000. Perbedaan yang emejing kan (US emang suka seenak jidat bikin harga nggak pake mikir).

Pengin si punya pengalaman naik kereta sambil liat pemandangan di US, tapi nggak 14 juta juga kaleee. Sedikit tips untuk kalian, kalo mau naik California Zephyr mendingan jangan deket-deket natal dan taun baru karena harganya bisa sedikit lebih mahal.

Lalu apa si sebenarnya beda coach seats sama private room. Bedanya adalah kalo private room kalian bisa boboan enak terlentang atau gaya bebas serah dah. Ada kamar mandi private juga untuk mensucikan badan. Satu lagi, mereka juga dapet warm meal di gerbong dining room sambil bercengkerama serta menikmati pemandangan bersama orang kaya lainnya.

ini yang coach seats, mirip-mirip lah sama kereta Purwojaya
gini penampakannya sleeper car roomatte gais

Kalo yang coach seats mandinya pake tisu basah aja di WC, makannya beli aja di indomaret di bawah yang jualan hot dog yang kagak ada rasanya itu. terus ngumpul sama rakyat jelata lainnya sambil main kartu di bawah gerbong dining room-nya orkay.

Ini beneran sumpah nggak boong, kalo kalian pernah nonton film Titanic, ya gitu rasanya hidup di kelas-kelasin. Nggak se-ngenez Jake sih yang hidup di bayang-bayang rang kaya di kapal Titanic, biar lebai aja gitu. Soalnya saya sempat nyasar waktu nyari indomaret di dalem kereta buat beli pop mie. Ada ruangan kok rasanya indah dan berbau kekayaan gitu makannya saya datengin dengan perut keroncongan. Taunya itu adalah ruang makan keluarga Rose dan si tunangan sok kegantengan Hockley itu. Dining room yang diperuntukan hanya untuk orang yang beli tiket private room. Kira-kira gini bentuk gerbongnya. Sampe ada pelayan mondar mandir nganterin makanan.

pic from Google

Makanan yang disajikan seperti ini

pic from Google

Walaupun aku tidak doyan makanan bule, tapi kalau serbet dan piringnya bau kemahsyuran umat seperti itu mungkin aku akan doyan. Kata pelayannya waktu melihatku memasuki gerbong orang kaya ini : Hey kamu siapa, cari apa, dari gerbong mana?. Waktu saya jawab dari coach, si Mbak langsung memandang sweater murah yang kubeli diskonan di Target sambil bilang. “You can go to downstairs to buy food”

Aku yang tahu diri ini langsung berlari dengan membawa harga diri yang tersisa mencari anak tangga ke bawah untuk bertemu kaum sebangsaku. Ternyata pemandangan indomaret tempat saya bisa membeli makan jauh berbeda dari yang saya lihat di atas.

ini indomaret dalam kereta tempatku mengisi perut, bedanya sama indomaret di Indo cuma nggak ada tolak angin di sini.

Sedikit saran buat kalian yang mau naik kereta ini untuk semakin menghemat duit makan dan minum kopi dan teh. Please bawa itu tea bags, kopi sama coklat sasetan yang banyak dari rumah. Bawa juga tumblr yang tahan panas dingin. Karena air dingin dan air panas gratis gais di sana. Minta aja air panas sama abang yang jaga Indomaret terus-terusan, paling kalo udah 20 kali baru diusir. Soalnya kalau kalian beli teh, kopi dan coklat di kereta itu harganya bisa sekitar 2-3 dollar. Itu juga bukan kopi sesungguhnya. Kalian akan dikasih air hangat sama tea bag, kopi ama coklat sasetan sebiji.

Bawa sekalian rantang isinya rendang buat makan dua hari ama pop mie. Karena zuzur, makanan di indomaret di dalem kereta gitu-gitu aja, mehong lagi ah. Apalagi orang dengan lidah kental Indonesia seperti ane, nyiksa banget disuruh makan mac and cheese selama dua hari berturut-turut. Turun-turun sembeli aseli.

Eh bentar ada yang ingin aku ceritakan waktu nunggu kereta di stasiun keberangkatan. Jadi buat info tambahan, kalo kalian beli tiketnya berangkat dari San Francisco, sebenernya kalian harus ke kota kecil namanya Emeryville yang berada di northwest Alameda County, California. Jaraknya dari city centernya San Francisco sekitar 45 menitan naik BART (Bay Area Rapid Transit) cem subwaynya SF gitu. (Namanya keren tapi aslinya kotor banget gais isinya homeless galak lagi kalo malem). Btw naik aja ini kereta dari stasiun Montgomery di kota jurusan Antioch dan berhenti di MacArthur Station terus lanjut naik bis.

Maudy Ayundya lagi nunggu kereta

Kereta saya waktu itu telat sampe 4 jaman, katanya nabrak homeless, katanya faktor cuaca, ada mesin rusak apa gimana, labil banget Mbak-Mbak di stasiun ngejelasinnya. Intinya harusnya berangkat jam 9 pagi jadinya berangkat jam 1 siang lebih. Oiya ada satu hal yang bikin saya sedikit terkezut. Di US naik kereta di cek ID aja kagak, cuma diliat tiket aja di hape terus bisa masuk ke gerbong. Se-selaw itu gengs.

Di stasiun pun nggak ada itu penjaga-penjaga di pintu masuk yang nanyain ID, kartu vaksin, sama rapid test. Tidak ada penghalang antara aku dan rel kereta itu, masuk aja dari pintu samping juga bisa. Terus di dalem keretanya untuk membedakan penumpang turunnya di stasiun mana (karena nggak semua orang turun di Chicago) adalah ditulis di selembar kertas bekas terus diselipin aja gitu di atas bangku penumpang. Nggak kaya di kereta Indo, canggih bet masinisnya udah punya datanya di HP. Kaget wa kirain mah di negara maju ribet ya, taunya selo se selo selonya.

Btw, dampak dari kereta yang terlambat adalah pemandangan yang bisa dilihat jadi cuma sebentar dan sedikit aja dari jendela kereta. Pemandangan yang menjadi satu-satunya alasanku naik ini kereta. Lagi enak-enak liat gunung salju sama rumah-rumah dengan lampu natal indah sekali di kota pegunungan namanya Truckee tau-tau UDAH GELAP AJA.

Tapi tidak apa, cukup dapet pemandangan seru-seru di hari berikutnya seperti yang bisa kalian liat di gambar di bawah ini:

(Mon Map kaki nampang di mana-mana, maksudnya biar keren gitu)

Pokoknya itu pemandangan dari yang nuansa autumn, tiba-tiba ganti jadi winter wonderland, terus ganti lagi jadi Colorado river yang cucok meong banget.

Foto-foto di atas kebanyakan saya ambil dari observation cars. Jadi ada satu ruangan isinya bangku-bangku menghadap ke jendela sama ada beberapa bangku dining buat rakyat biasa yang beli makan di indomaret makan. Nama gerbong ini adalah observation cars. Enak bener tempatnya buat liat sunrise sama sunset sama buat galau. Gini nih bentuknya:

Kereta kami sempat berhenti di Salt Lake City biar penumpang bisa stretching dikit karena pegel banget ternyata naik kereta berhari-hari itu. Pantat udah tepos se tepos teposnya kagak nyampe-nyampe juga. Di Salt Lake City kami boleh keluar buat cari gorengan di warung. Nggak kaya kereta Indo jaman dulu yang kalo berhenti di Cirebon abang-abangnya pada naik ke kereta atau bisa di beli dari jendela jualan pop mie, mijon sama pecel (so convenient, uh I love Indonesia jaman bahela). Di Salt Lake City cuma ada sebiji warung yang jual hot chocolate sama keripik-keripikan yang nggak seberapa itu. Penjualnya cuma ibu-ibu sama adik kecil yang bantuin emaknya jualan. Satu biji warung untuk kereta dengan gerbong lebih dari 10 itu. Hampir telat banget saya masuk kereta karena ngantrinyaa #masyaallahtabarakalla. Kalo nggak disamperin ama pramugari kereta mah udah ketinggalan aing. Kirain mah US gitu ya, negara maju pi bisa primitip juga lau. Biasanya di kereta Indo tinggal pesan ayam geprek lewat aplikasi langsung dianter ke kursi, mana enak lagi ayam gepreknya. Ah sudahlah

Anyway, setelah 34 jam di perjalanan yang panjang tapi seru uga ini, saya memutuskan untuk turun di stasiun di Denver, Colorado dan melanjutkan perjalanan ke New York naik pesawat karena Yassalam cape beud punggung barbie. Keputusan ini juga diambil karena kereta sempat telat berangkat jadi pesawat yang sudah di pesan dari Chicago ke New York juga nggak bisa kekejar dan harus terpaksa di cancel.

Perjalanan kali ini walaupun nggak nyampe ke Chicago tetep seru buat saya. Karena melihat berbagai macam states di US dari darat yang lebih murah daripada Road Trip adalah naik kereta. Karena nyewa mobil itu mehowng belum kalau ketilang makin amsyong.

Kalau kalian punya niat untuk main Harry Potter-Harry Potteran sambil melintasi berbagai negara bagian di Amerika, sok atuh naik kereta AMTRAK tut tut tut, recommended banget. Seru pemandangannya. Nggak harus dari ujung ke ujung dan menghabiskan waktu 52 jam di perjalanan juga kayak saya yang juga gagal ini. Trip yang singkat dari California ke Colorado juga udah seru. Kalo ditanya saya mau naik AMTRAK lagi nggak. Jawabanya mau aja. Tapi kali ini saya akan memilih perjalanan yang lebih singkat. Paling lama 8 jam lah habis itu turun untuk menikmati kota kecil. Besoknya pulang lagi. Kalo 52 jam pegel SHAY, apalagi udah tuwir gini ah. Kalau kalian mau melakukan trip yang lebih menantang jiwa raga serta rekening, naik kereta AMTRAK di Alaska juga sepertinya seru. Biar lebih manteup juga lihat saljunya yang pasti lebih banya, siapa tau kan bisa beneran tembus ke Hogwarts ketemu Mas Neville.

Tapi trust me gais, kalo ke US coba sempatin naik AMTRAK buat menyusuri ini negara yang ternyata gede uga pake kereta. Liat pemandangan di kereta sampe encok sambil poto-poto kaki lebih seru beneran ga boong, daripada cuma poto-poto depan Liberty atau di depan Hollywood Sign di L.A.

Sampai jumpa di trip hemat selanjutnya. Dadah

UN/SURE Book

Selamat Tahun Baru 2022. Gimana tahun baru kalian, seru apa masih pada sibuk di lockdown sama pemerintah?

Jangan tanya tahun baruan saya kek gimana. Tentu masih seperti tahun lalu. Dimana jam 9 sudah bobok. Padahal rencananya tahun ini sudah berniat setidaknya bakalan tetap melek sampai jam 12 malem. Tujuannya biar kek orang-orang bisa countdown ke 2022 lalu bersuka cita dan menangis bahagia. Tapi apa boleh dikata, tubuh ini tak bisa diajak kerjasama. Tepat pukul 10 aku sudah tertidur pulas.

Terkadang saya berfikir, apakah ini rasanya beranjak dewasa. Tubuh tak lagi bisa energic seperti dulu. Penurunan stamina buat saya pribadi memang jelas terasa ketika usia saya sudah mepet-mepet ke angka 30?

Beneran deh beberapa tahun belakangan setiap saya pulang dari nge-trip, rasa capeknya berkali kali lipat. Saya yang tadinya hanya butuh satu hari untuk recovery, sekarang butuh kurang lebih 4 hari cuma buat tidur, bangun, makan, tidur, bangun lagi sampai bisa berfungsi kembali seperti manusia normal pada umumnya.

FYI pada liburan akhir tahun kemarin, saya baru saja nyobain train ride pake AMTRAK. Sebuah perusahaan penyedia jasa kereta api di Amerika. Pengin kek Harry Potter gitu loh, naik kereta ke Hogwarts sambil melewati pegunungan bersalju bersama kawan-kawan se-per-Gryfindorannya. Btw, bener nggak sih ada scene si Harry dkk naik kereta ngelewatin salju? Apa beda film?

Anyway, rute awal yang seharusnya saya tempuh dengan kereta AMTRAK adalah bermula dari uzung San Francisco, California ke Chicago, Illinois yang harusnya memakan waktu 52 jam atau dua hari lebih 4 jam. Tetapi saya gagal menjalankan misi trip kali ini. Karena apa boleh buat, setelah bertahan berada di dalam kereta selama 34 jam, punggung saya yang tak lagi muda ini mulai meronta-ronta. Pada akhirnya saya terpaksa harus turun di pertengahan jalan, walaupun sayang tiket masih setengah jalan. Saya harus rela dan ikhlas memotong perjalanan kali ini dan turun di Denver, Colorado untuk kemudian melanjutkan perjalanan via udara menuju New York.

Jangan salah sangka gais, ini bukan trip luxurious naik kereta enak-enakan bisa tiduran di dalem gerbong cem orkay yang seling muncul di berbagai film Hollywood. Sebagai duta traveling hemat, saya tetap berdedikasi untuk tetap setia dalam mencari paket M (Misqueen) dalam berkelana. Saya cuma beli tiket coach yang harganya 1/4 dari harga private room dengan alasan ‘Kan sama aja bisa liat pemandangannya’. Tapi kalo kata orang emang gegara faktor U (umur) yang membuat punggung saya yang udah uzur ini mulai lelah dengan tabiat paket M. Anyway, cerita ini akan saya bahas tuntas di postingan berikutnya tentang train ride from West Coast to East Coast.

Kembali ke leptop. Tadi kita lagi ngeghibahin tentang usia saya yang bentar lagi jadi kepala 3, lebih tepatnya 4 bulan lagi. Sebenernya zuzur saya mah biasa saja dengan pergantian umur menjadi 30 tahun dan saying goodbye to my wonderful 20s. Eaa. Alhamdulillah sisteur, kuping saya juga udah rada budeg diomongin tetangga-tetangga yang kelewat sayang sama saya.

“Udah mau umur 30 kok masih pecicilan sana sini bukannya menikah”.

Ah Rosalinda, kagak capek ape mulut lu nyinyir, udah 2022 masih aje ngurusin hidup orang.

Buat saya pribadi, saya nggak pernah mematok usia untuk nikah. Nikah kan sakral ya, ngapain diburu-buru. Kalau jodohnya ada dan sama-sama sudah siap mah, sok atuh kang eneng dipinang. Tapi kalau memang belum ada dan belum waktunya yasudah nikmati saja dulu hidupmu kawan. Lagian tante masih aje ribet ngurusin idup saya. Ibu saya sendiri saja sudah ikhlas anaknya begini tabiatnya. *walaupundalamhatimenanges.

Lantas, apa yang kamu takutkan dengan pergantian angka didepan umurmu pada tahun ini woman?

Jujur saja, tadinya saya nggak pernah mikirin hal semacam ini sampai beberapa hari belakang. Hari ini saya fix mengalami mental breakdown layaknya anak Gen-Z yang lagi OTW ngerasain serangan quarter life crisis. Alasannya sesimple karena kebanyakan liat postingan Zaskia Sungkar di IG. (Jahat banget Ya Allah, Zaskia nggak tau apa-apa disalah-salahin)

Sebenernya saya sudah pensiun dini dalam menggunakan socmed selama hampir dua tahun. Prestasi yang boleh dibilang membanggakan. Alasannya karena, pertama, emang saya akui kalau saya ini anaknya memang gaptek. Kedua, karena memang saya malas untuk nge-post. Ketiga, karena waktu itu jalan satu-satunya move on dari si mantan br*ngs*k adalah dengan menghilang ditelan bumi.

Intinya semua alasan tersebut membuatku yaqueen dan mantap untuk memutuskan kalau aku dan social media memang tidak bisa lagi untuk dipersatukan. Tetapi 3 bulan belakangan ini, apps berwarna merah muda yang menggoda itu sempat saya install lagi di ponsel jadul pink saya. Kembalinya saya ke dalam dunia maya bukan untuk alasan personal, tapi karena kemarin-kemarin saya sempat bikin bisnis kecil-kecilan bareng teman SD yang mewajibkan saya untuk memantau akun IG jualan kami yang uzung-uzungnya kepo kehidupan para artis. Kehidupan mevvah yang terlihat sempurna di luaran (Padahal mah kagak juga). Tapi hidup yang mereka lukiskan di IG berhasil membuat kehidupan rakyat jelata seperti saya terlihat seperti serpihan tempe mendoan yang jatuh ke lantai warteg. Lembek-lembek berminyak dan diinjak sana-sini. HIKS.

Akhirnya apps yang kedjam itu saya hapus lagi dari HP, karena lagi-lagi kehadiran social media telah terbukti membuat rasa bersyukur manusia berkurang sebanyak 65% setiap harinya.

Selain itu, penyebab mental breakdown pagi ini juga turut disponsori oleh cuaca di San Francisco yang tidak mendukung untuk merasa bahagia. Sudah beberapa hari ini langit SF berwarna abu-abu suram. Ditambah dengan cuaca yang mendung dan hujan seharian. Belum lagi pemanas ruangan di tempat saya tinggal menolak untuk menemani hari-hari yang dingin, yang membuat hidup semakin suram. Padahal saya sudah lapor sama landlord sampe mulut berbusa, tetapi tetap tidak membuahkan hasil. Katanya si besok ada orang mau datang untuk betulin itu pemanas biar dia jadi ada gunannya dan nggak cuma jadi sampah masyarakat di pojokan. Tapi kita liat saja kali ini apakah si landlord akan menepati janjinya atau tidak pemirsa.

Selain keresahan-keresahan tersebut, saya juga sedang men-develop hobi overthink. Coba saya breakdown tabiat overthink saya di awal tahun 2022 yang membuat saya pengin galau seharian.

P.S : Gais mohon dipahami, yang nggak mau ikutan ketularan mental breakdown, boleh postingan ini di skip saja. Atau kalau mau lanjut baca nggak papa juga, siapa tau kita jadi bisa mental breakdown berjamaah.

  1. Manusia seribu ide tapi bosenan.

Seperti yang sudah disebutkan oleh primbon, bukannya sombong tapi memang sombong. Katanya, saya ini termasuk kedalam jajaran orang yang punya keahlian dalam mencetuskan ide-ide dahsyat dalam satu malam saja. Ide-ide yang saya cetuskan yang kadang-kadang juga out of the blue ini, kemungkinan hanya bisa dicetuskan oleh manusia normal dalam waktu satu bulan. Bukannya saya briliant, bukan. Tetapi, setelah tahun ini saya didiagnosa dengan bipolar disorder, saya jadi tahu kalau manusia dengan kondisi seperti saya ini akan mengalami periode manic dalam hidupnya dimana saya nggak bakal bisa tidur selama berhari-hari karena kebanyakan ide di kepala dan juga energi luar biasa yang entah dari mana asalnya. Tapi serius saya pernah menulis satu bundle marketing plan buat bisnis skincare temen saya pada malam-malam penuh ide dan energi tanpa tau dari mana mereka datang.

Jangan iri gais, ide hanyalah ide. I am still suck at implementing those ideas into reality. Percayalah, ada banyak project yang saya mulai tahun lalu dan nggak pernah ada yang selesai, dari project nulis buku, bikin short stories, bikin bisnis kecil-kecilan (lagi, dan juga gagal lagi) sampai bikin podcast di spotify. Nggak ada satupun dari project itu yang selesai atau at least bertahan. Semuanya ambyar. So gais, kalau kalian ada yang punya saran untuk saya biar bisa lebih commit ke suatu project tolong share di comment ya. Maaciw.

2. Manusia tanpa career

Nah ini nih perbincangan seru. Sebenernya penting nggak sih punya career dalam hidup yang singkat ini? Punya satu kerjaan yang jelas yang sesuai passion. Bentar, saya mau nanya dulu ke kalian. Digital nomad itu termasuk career bukan si atau at least sebuah kerjaan yang diakui keberadaannya?

Jujur saja selama masa corona yang membuat hidup saya dari nggak jelas makin menjadi nggak jelas. Pertanyaan sederhana seperti “What is your occupation?” menjadi pertanyaan yang sulit untuk dijawab di berbagai occasion. Dari event casual seperti nongki bersama temannya teman, sampai yang serius seperti mengisi dokumen visa. Kalau dulu saya masih tinggal di Sydney, mudah saja kujawab pertanyaan netijen dengan lantang “I am a student”. Karena memang visa saya adalah visa student, sambil tipis-tipis ngebaboe untuk bertahan hidup.

Tapi bukannya saya nganggur gais. Walaupun saya terlihat seperti pengangguran banyak acara jalan kesana kemari. Saya masih melaksanakan kewajiban manusia pada umumnya yaitu mencari nafkah untuk diri sendiri dengan bekerja online. Uang yang dihasilkan yahh lumayan buat bertahan hidup selama pandemi dan kerjaannya sesuai karena yang bisa dibawa kemana-mana sambil travelling.

Tapi, kebingungan saya untuk menjelaskan pekerjaan saya menjadi sebuah masalah yang nyata adanya untuk para abang-abang immigrasi yang suka suuzon yang mengira saya mau jadi immigran gelap di negaranya. Apalagi imigrasi di US yang galak-galak bet abang-bangnya. Muka mereka di set sedemikian rupa biar keliatan galak agar aku dan para rakyat jelata ber paspor selain US kicut duluan sebelum maju meminta secuil stempel. Kalian pernah nggak sih ditanya hal simple dan menjawab dengan sejujur jujurnya tapi dengan kekuatan suuzon abang imigrasi tetap berasa boong karena orangnya nggak percaya-percaya.

Sampai-sampai mereka repot-repot masukin saya ke ruangan penuh ketegangan untuk terus mencecarku dengan pertanyaan yang makin kesini makin nggak relevan. Apalah aku bang bagi dirimu, berani-beraninya datang ke negaramu pada tanggal 11 September pake paspor Indo yang mau kemana aja ditanyain ribuan pertanyaan berasa kita kriminal apa gimana bang? Yaudah itu aja, I’m sure mereka cuma melaksanakan pekerjaanya, tapi nggak gitu-gitu amat kale ah.

Hal ini sedikit banyak membuat saya berfikir apakah career itu penting untuk dimiliki di dalam hidup yang singkat ini biar keren juga kalo ditanya sama keluarga.

Ahh tapi apalah aku yang nggak bisa stick di satu kerjaan ini pasti menimbulkan banyak kecurigaan. Tapi aku tak pernah perduli apa kata mereka, yang kuperdulikan hanyalah apa kata abang imigrasi. Jadi despite the flexibility that I like kerja freelance yang sudah cukup untuk menafkahi diri sendiri, dan keengganan punya bos. Hari ini saya berpikir untuk mulai kembali melamar pekerjaan. Biar saya punya job security dan kalau suatu hari ditanya lagi sama imigrasi yang hobi suuzon aku bisa menjawabnya dengan lebih mantap dan lantang: Aku sudah fix menjadi budak corporate bang. Puas kamu bang?

3. Berceceran dimana-mana tapi hati di Bali.

Jujur aja kalo saya ditanya dimana tempat paling nikmat untuk hidup. Jawabannya bukan di US, bukan juga di Australia, atau di Eropa. Tapi tempat paling nikmat dan nyaman buat hidup ya tetap di Bali. Mungkin kalian-kalian yang sudah merasakan betapa ramahnya Bali untuk ditinggali dari segi alam, manusia serta budaya kalian mengerti apa yang saya maksud.

Menurut pengalaman pribadi, saya yang memilih Bali sebagai tempat mengisolasi diri dari terpaan badai corona dan keluarga dua tahun lalu, hidup di Bali itu rasanya menyenangkan. Terlepas dari tempat-tempat mahal andalan para selebrgram untuk dapat foto yang instagramable, Bali buat saya tetap juara sebagai salah satu kandidat rumah masa depan.

Bagi saya pribadi, pulau yang memiliki segala keindahan alam dari pantai, gunung, sampai sungai adalah tempat yang cocok untuk dihuni. Tiap hari saya bisa sekalput (sekali putar naik motor) ke daerah Canggu-Mungguh sambil mampir di warung kecil untuk beli pisang goreng sama Teh Pucuk untuk bekal liat sunset. Jadwal saya setiap jam 5 sore adalah muter-muter naik motor sendirian sambil dengerin musik dan cari gorengan. Kebahagiaan terasa semakin dekat dan sempurna ketika abang pisang goreng nambahin satu biji ke plastik karena sudah menjadi loyal customer. Di Bali kebahagiaan saya nggak muluk-muluk. Aktifitas membandingan pencapaian diri dengan orang lain pun semakin berkurang karena..

HEY….

BUAT APA.

Jadwal saya sudah padet hiking ke air terjun yang nggak ada sinyalnya. Jangankan buat kepo orang, buat video call pamer ke Bapak sendiri aja kagak bisa nyambung.

Terus kenapa dong saya sering berceceran dimana-mana bukanya diem di Bali?

Jujur saja, walaupun udah OTW 30 tahun saya masih ‘merasa’ muda, belia dan penuh tipu daya. Saya pengin menggunakan masa muda yang menggelora ini untuk mencari perspective yang berbeda dari setiap sudut dunia. Pengin ngerasain segala macam asam manis dunia kalo kata pepatah mah. Pengin melakukan journey mencari dan membandingkan harga indomie di semua supermarket di seluruh belahan bumi (cita-cita yang agresive). Anyway intinya saya percaya dengan kata-kata Tante Brene Brown “When you know better you do better”. Kalau kita tahu dan pernah merasakan segala macam hal yang ditawarkan oleh Universe, bukan hanya secara otomatis opsi dan pilihan hidup yang kita miliki menjadi lebih banyak, tapi somehow kita juga menjadi lebih humble. Mau sekeren apa lu pikir idup lu, tetap ada yang lebih keren di luar sana. Biasa aja jadi manusia nggak usah banyak tingkah.

Seperti halnya orang lain liatnya keren aja hidup di luar negeri dengan postingan jelong-jelong di Opera House tiap hari. Nggak tau aja behind the scene cari duit buat survive disana kek apa. Ditindas bos sendiri sudah biasa, ditindas kehidupan demi sebongkah dollar sudah biasa, ditipu kawan sendiri juga sudah biasa, makan indomie tiap akhir bulan juga sudah biasa. Intinya idup di luar negeri nggak seindah yang ada di postigan Acha Septriasa di IGnya yang terlihat sempurna gais, IDUP KEDJAM buat rakyat jelata seperti saya.

Tapi, ada juga hikmah dan pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman hidup di luar negeri. Saya jadi tahu berapa upah yang adil yang bisa saya hasilkan dengan melakukan pekerjaan tertentu. Saya jadi tahu ada juga kerjaan freelance online yang bisa saya lakukan dan tetep dibayar pake dollar. (Pake apps cem fivver). Dan mata saya juga semakin terbuka bahwa cari duit bisa dimana aja yang penting asah skill aja terus dan melihat peluang. Kelak matamu akan terbukakan bahwa kerjaan nggak cuma 9-5 di kantoran.

Semua tempat di dunia ini intinya ada pahit dan manisnya. Agar aku lebih bijak dalam menjalani hidup, aku ingin serap semua hal itu untuk nantinya bisa kubawa untuk hidup di Bali juga ujung-ujungnya tapi dengan perspective dan cara hidup yang lebih baik. Tapi untuk sekarang biarkan anak liar ini menjelajah ke setiap sudut dunia sampe dapet banyak cerita dan perspective baru lainnya.

4. Pengin banget nerbitin buku Ya Allah tapi nggak komit iki piye

Yak mimpi yang selalu akan hidup di sanubariku adalah punya buku sendiri kek Bang Ical blogger idolaque dan Mbak Maria Frani Ayu yang juga udah nerbitin buku. Kalau masalah ide ada banyak banget bersliweran di otak yang nggak seberapa ini. Tapi jujur aku tak tahu harus memulai dari mana. Ada naskah yang sebenernya sudah beres saya tulis dan sudah dikirim ke berbagai penerbit semacam Gramedia dan kawan-kawannya. Tapi sepertinya aku kurang tenar sebagai selebgram jadi nggak di lirik atau memang naskah saya saja yang kurang bagus. (Biasa, manusia memang lebih sering menyalahkan orang lain daripada mengoreksi dirinya sendiri)

Kemarin saya sempat bertanya ke Mba Maria Ayu Frani tentang bagaimana cara dia bisa nerbitin buku pertamanya yang berjudul Agnosthesia. Katanya waktu itu ada seorang editor yang menghubunginya dan ngajak kerjasama bikin buku. Editor itu menemukan tulisan-tulisan mbak Ayu yang ciamik dari blognya.

Kalau begitu akan kusampaikan pesan kepada para editor diluar sana: “Wahai para editor yang sedang mencari penulis yang hobi meratapi hidup dan memiliki kekuatan untuk bangkit dari kemiskinan berulang kali, akulah orang yang kamu cari. Hubungi aku di email angkyridayana@gmail.com maka secepat kilat akan kubalas emailmu”

Anyway ada satu ide buku yang sedang ingin saya kerjakan. Tapi kali ini saya butuh bantuan kalian untuk membuat saya tetap bersemangat nulisnya sampai buku ini beres dan layak terbit. Judulnya UN/SURE. Bahkan saking semangatnya saya sudah mendesain covernya pake canva gratisan yang bisa kalian cek dibawah ini.

Ide ceritanya mostly tentang my random life choices in my 20s yang buat saya punya cerita aneh-aneh yang layak untuk didengarkan dan diperbincangkan. Bukan untuk diresapi, didengerin dan dighibahin saja sudah cukup. Cerita alasan dulu memilih jurusan Sastra Belanda waktu kuliah cuma karena pengin kuliah di UI, cerita ketipu agent au-pair waktu lulus kuliah yang ujung-ujungnya balik nipu mereka yang akhirnya membawa saya pergi ke Eropa selama 2 bulan, cerita terjebak menjadi pegawai bank Jepang di Jakarta cuma karena harus bayar cicilan kartu kredit kakak yang saya pakai buat beli tiket liburan, cerita jadi petani di Australia yang buat saya hampir mati di patok ular sampe kena heat stroke, sampai cerita kehidupan awal saya dengan kemiskinan yang demen banget nempel nggak lepas-lepas di Bali.

Kalau diliat lagi kebelakang, gila juga cerita hidup saya yang bukan siapa-siapa ini. Sampai-sampai ingin rasanya saya abadikan ke dalam sebuah buku dengan formasi yang terstruktur. Kalau nggak ada penerbit yang mau nerbitin juga kagak ngapa, personal goal saya menuliskan cerita saya di sebuah e-book biar saya punya pencapaian dalam hidup. Dan akhirnya saya berhasil punya catatan sejarah tentang kehidupan saya yang aneh bin random ini.

Siapa tahu kan cerita saya bisa menjadi inspirasi untuk manusia random lainnya. Karena pada akhirnya siapa sih manusia yang sure dengan pilihan hidupnya di umur 20an?

Apa semua orang yaqueen dengan pilihan hidupnya? Artinya cuma saya aja ini yang random. Ndak papa.

Yasudah intinya itu cita-cita saya tahun ini untuk menjadikan ide ini menjadi sebuah buku. Kalau pada akhir taun ini saya bisa mewujudkan mimpi ini, kita syukuran bareng di Bali pake pisang goreng sama teh pucuk di depan sunset di Batu Bolong.

So I challenge you guys to challenge me to write my book this year.

Bingung nggak? Sama

Anyway, itu updatean dari saya awal tahun 2022 ini, semoga saya bisa lebih commit dalam menulis buku habis selesai nulis ini. Dan semoga kalian juga bisa menikmati hidup di 2022 dan berdamai dengan corona yang nggak kelar-kelar ini.

Cheers!

Story 3. Heal

It was 3 am in the morning. Alex was on the phone with his good friend Sienna. Talking.

He just came back from an island, a place for him to heal, they said.

“Hey Happy Birthday man, how are you feeling now?” asked Sienna checking out on him.

“Better”

Simple question made his brain plays back a particular event that happened last year in fast forward. Her mom was looking at her son that was laying in a hospital bed in a room she couldn’t even enter. Staring blankly to his first born that was as fragile as he was when she held him for the first time. Nothing could ever make a woman that has been forced to watch her son dying in a hospital bed feels better. So she surrendered everything to the God she believes in. All the pain, all the fate.

Alex could only see the picture of his mom from a city far away from home. The city that was supposed to make him feels complete and happy. He thought that he had a good life in that place where he earned more than what he could in his hometown.

“Son, your brother just passed away” his dad called him in the middle of the night that made his brain stopped working immediately. He grab his cigarette and started smoking in his balcony. The thick smoke filled Sydney’s air in one sad November.

How ironic is this, he watched his brother worked his ass off to be a doctor just to see him got sicker and sicker in the hospital he was supposed to heal people. It took two packs of cigarettes for him to actually processed the feelings from the loss. His poor brother just left this world, too young and too soon. But even that was not the worst thing happened that night. The worst thing was that he needed to watch everyone else around his brother dying and lost their self a little by little, including himself. He even knew that this time he would need more than time to recover.

“I miss the simple things we did in Bali together, all the cheap foods and coconut water, we didn’t need much to feel happy.” Sienna voices woke him up from his memory of the tragedy that happened last year. Replaced it with a warm feeling of happiness and freedom in an island he didn’t know could give him such feelings after an unbearable loss.

Alex remembered the first time he came to Bali after visited his brother’s grave in his hometown. Left everything behind to just to run away from all the feelings that made him felt powerless. His job, his friends and the city he used to be proud of, the city where he built his new life for the past five years. The city where he lost all of his time did a meaningless job, surrounded himself with a so called ‘friends’ that only cares about superficial things and made him could’t really tell what’s real and what’s made up anymore. A city full of people who needed something to hope for, and invented their own remarkable make-believe world.

He had never felt more broken than that day. A stream of sadness swallowed him whole. He didn’t even know that a human could endure such feeling of brokenness and loss. “Where should I even begin?” He asked himself, wasn’t even sure what he was doing in this little island.

Picking up piece by piece of what’s left from him was not an easy job. It was almost impossible thing to do. All he ever wanted was to unfeeling all the terrible things he felt that time. All the good memories with his brother started to look like an evil that haunting his trouble nights.

The first weeks was the worst. He was mad at himself all the time. For not being able to sleep or even carry on the day. No lovers, no drugs could ever made him feel a little bit better. Healing began to sounded like a stupid joke inside his head. What a cruel world. What a cruel feelings.

What is healing actually? He asked angrily to himself.

Until ten months later he answered his own question.

Healing is an ugly fucking joke that people needed to do for the rest of their life.

Until they learn how to be patience with theirselves. Until they decided to stop running from all the sadness, and all the horrible feelings. Until they can teach themselves to be friend with their own selves, their own grief, their own fears. Until they let themselves to cry.

Until they let themselves to just simply

feel.

Story 2. Humanity

How to be a human?

It was 7 am, Friday. Her breath was heavy, but her mind was empty. As empty as her room.

They said, when you’re getting older people starting to forget about you. But this year, she kind of liked being forgotten. It was a bizarre time when people lost of sense on how to be a human anyway.

She jumped into her dad’s white old car and drove to Sheila’s home.

“Happy Birthday Bitch!” Her cousin yelled with her sparkly eyes and a small piece of cake with red candle when she walked through the door. Her cousin knew, Sienna hated her own birthdays. But she bought a small cake anyway.

“Thank you”, Sienna tried to be polite and blow the candle without saying any wish.

She walked into the kitchen to put the cake in the fridge while she heard her aunt calling her. “Hey, are you going to give food for people on the street again today?” She looked at her aunt’s long veil while nod. “Don’t forget to mention your name to the poor people, so they would pray for your fortune”.

They said the prayer of poor people is efficacious. God listens the prayer of unfortunate people, so if you give them food in return for a prayer that would be good. At least that’s what her aunt believes.

Why it has to be for our sake every time we give someone something. Why it’s not for the sake of the people we give? If anyone should pray is her and other people who are more fortunate than these people, so their life would be better.

She lives in a weird society where selfish people are just wanted to get credit every time they’re doing ‘kindness’. What kindness even mean?

Suddenly a memory of a friend came into her mind. When her friend texted her that she would send her a shoes. “Wear it, don’t sell it” A simple sentence that broke her fucking mind. Why would she sell it? “I want to treat you with a nice shoes, but I am afraid you would sell it, cause I want you to wear them”. And yes, they’re not even that close for her to make that kind of joke, if only it was a joke. But Siena did double checked about it and yes she meant it when she said “Don’t sell it”. Cause back then Siena was jobless and earn no shit. And her friend’s assumption that she would sell everything she received was casually cruel.

Maybe her friend had a good intention to give her things, and she was supposed to feel grateful and happy.

But how could she be happy when the only thing she received from her friend’s good intention was a prejudice, heartache and shame. Spitting on every last pieces of dignity she had left.

Were these words even surprising in a world where giving things to people means you expect them to upload the picture on social media and tag you so the whole world know that you are a generous friend?

Sienna looked at her 7 years old niece who was standing next to the fridge, witnessing her conversation with her aunt, then whispered to this little girl ears.

“Hey Sadie, giving is nice but only when you mean it”

Siena added in her mind.

And dear human just keep it whatever it is that you want to give, if the only person you care about is yourself. Do them some kindness, keep your dollars and make-believe status in your pocket. While we can all re-learn about how to be a human again before our big head and heaven and internet.”

Story 1. Home.

Siena walked on the cold white floor tiles in the place she never wanted to come back. Outside that room, the sky was grey, but her heart was even more somber. Even on the brightest day in this place, she felt blue. She tried to remember the last time she felt free, enthusiastic and delighted. Not here, definitely not here.

A memory came flashing back in the back of her mind when she walked through the garage. The noises she used to hear from this room every morning. Her mom’s old red Honda 70 that was always parked there. The smell of the new painted walls and a smoky odor of her dad’s cigarette. She was only 5 living in her good old days. Running towards her mother’s lap with a big gracious smile on her face. Excited by everything she might find in the plastic bag her mom brought from the market.

It was a long time ago, long before she knew the pain. The pain of trying to be an adult for her parents. The pain of trying to keep herself sane, when nothing was normal. The miserable pain and fears she sensed every single step she took in this place. “Hey, when did you come back?” a nice lady from the house on the corner noticed her presence. The neighbour who knows all of her family’s dirty secrets. Who listened to all the yells and screams a couple times a week. And so did other people in that not so big and quiet neighbourhood.

“Yesterday” she answered. “But I’m not staying long,” she added before the neighbour offers her a cup of tea in her house and demand a full report about her life now after the ‘tragedy’ in return. She knew she would not even be interested in answering even one single question from Mrs. Wants-to-Know.

Her life was rough but she made it through, is the only fact that everyone needs to know. “I don’t want to talk about it, I don’t. I only want to write about it”. Or maybe she was just tired of being asked about her dating life. Has she found somebody? Or she was still too scared to date anyone because she was afraid that any guy she dated would turn into her dad. Unable to love, just breaking hearts. She was just too tired of people’s assumptions about the choices she made and also her own merciless thoughts about her past.

She spoke in her heart “Ah stop it. Why you keep talking to me, and why you keep complaining about your rough childhood?” She asked herself impatiently.

Should it be done now, should she be healed now? She’s 30 now for God sake. “Anyway, who even have a healthy childhood these days? I’m sure everyone has their own trauma back in their childhood. Their own scars. Tell me who’s dad has been loyal to their mom throughout their marriage? Tell me who’s mom has not been running away from their house every now and then?

“Stop. Stop. Stop it. I don’t want to hear it. Stop bringing me back to the past”. She slapped her own face, hoping this would stop the noises inside her head. So, so tired and angry of every emotion emerged from this place.

People called her fearless. She’s been to anywhere in this world now. Packed her bag and moved from one place to another. Unafraid of what might come her way. She climbed countless mountains, drove on the most frightening and terrifying roads in Southern Europe, and spent the coldest night in the wilderness of Northern America with only her notes and her backpack. None of those things were scaring her. Not the barren cold ocean she got lost once in the middle of the night in a tiny fisherman boat. Not a poisonous snake under the car she drove in Queensland waiting for her to jump off. Not even when she drove her motor bike to Batur Mountain and it broke down at 2 am in the middle of nowhere. Nothing like this. Not like when she’s here. Not like when she stood so close to the cold white floor tiles in a place she was supposed to call home. In a place she was supposed to feel safe.

The cold white floor tiles smirking at her. As it knows something about her that nobody else knows. About that icy-cold night she spent alone laying on that exact same white tiles, dying on the inside. All alone in this too lonely world wanting nothing but to just disappear from it. Her feet were trembling and she fell to the ground beneath her feet.

Her phone suddenly rang. It was her brother. 

“You’ve been home for too long, go back on the road”